Tuesday, March 13, 2012

sentuhan lembut penuh kasih






Ada satu pandangan semalam yang masih terbayang dalam ingatan saya.

Tatkala makan bersama suami dan anak, lewat tengahari, ah, sebenarnya sudah hendak ke petang pun, di medan selera berhampiran dengan rumah.

Pandangan tentang apa?

Tentang kasih dan sayang. Antara sepasang suami isteri yang sudah berusia. Hanya berdua mereka. Makan bersama. Warga emas. 

Sebenarnya bukan perkara luar biasa.

Makan bersama dengan orang yang kita sayang sebenarnya adalah nikmat, yang terkadang kita ambil mudah. Menyediakan ruang untuk bersama, berusaha meninggalkan segala tanggung jawab yang lain, untuk hadir dan bersama, bukanlah pengorbanan kecil di kedua belah pihak. Terlebih lagi kalau keduanya sibuk dan terikat dengan komitmen yang lain.

Cuma kadang kita tak sedar, dan kita ambil ringan.

Jadi, apa yang luar biasanya tentang pasangan tersebut?

Tak ada istimewa sangat.

Cuma, tatkala mereka habis selesai makan, si makcik bangun dan berjalan dengan adult-walker kaki 4. Saya pandang adult-walker  tersebut.  Kenapalah ya, alat tersebut tak ada roda kecil dan brek khas. Sebab si makcik terpaksa menolak alat tersebut di atas lantai. Nasib baiklah lantai tersebut licin juga, jadi senanglah si makcik menolak. Kalau atas jalan raya bertar? Macam mana ya?

adult-walker

Ada satu babak yang menarik mata dan hati saya.

Tatkala sampai di kawasan lantai yang berbeza ketinggian , si makcik mengalami sedikit masalah. Terkial-kial hendak mengangkat adult-walker tersebut.

Selesai pakcik tersebut membayar makanan, bersegera beliau mendapatkan makcik, memegang belakang makcik itu perlahan dan sambil itu membantu mengangkat adult-walker itu ke ketinggian lantai yang sepatutnya, dengan tangan yang sebelah lagi. 

Babak itu yang terakam dalam fikiran saya.

Lemah lembutnya si pakcik terhadap makcik itu.

Cantik dan menenangkan, pandangan itu. Jelas dan terang, kasih si pakcik terakam melalui sentuhan dan bantuan yang diberi olehnya.

Dan bukan semua makcik-makcik yang ada di luar sana sebertuah makcik itu, rasanya.

Kepada semua suami di luar sana, saya mendoakan kelembutan layanan terhadap isteri anda adalah agenda anda yang utama. Dan moga Allah balas kelembutan itu dengan rahmat dan rezeki mencurah .



~cikgunormah@klcitizen~





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

11 comments:

  1. membaca kisah ni pun tersentuh juga hati..:)

    ReplyDelete
  2. ....mungkinkah mamaijat salah seorang dari yang x bernasib baik tu.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh, maafkan saya mamijat, tidak bertujuan menyedihkan

      Delete
  3. tersentuh hati memabaca kisah ini..sentuhan kasih sayang pasangan tersebut dan sentuhan orang yang menulis kisah ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. orang yang menulis hanya merakamkan saja mutiara suri :)

      Delete
  4. As salam cikgu,

    Amin...

    Sy suka baca entri ni, baru sy tahu nama alat tu 'aldult walker'... Siapa agaknya pasangan itu ye... Saya juga suka melihat kemesraan warga emas yg still romantik dan saling menyayangi walaupun usia sudah dipenghujungnya... sy tertanya-tanya...bagaimanalah nasib saya nnt...

    ReplyDelete
    Replies
    1. waalaikummussalam marya

      saya pun sama sperti marya , hidu di hujung usia tak siapa yang tahu kan :)

      Delete
  5. Setahu adult walker diperbuat daripada material yang ringan kalau beroda akan tergelincir menurut pandangan saya yang terlibat didalam perkhidmatan kejuruteraan Biomedikal.

    ReplyDelete

terima kasih kerana sudi meninggalkan teguran membina, moga Allah sentiasa merahmati kita semua.