Friday, December 14, 2012

pukul rata




Dua tiga hari ini saya kembali menyambung bacaan yang sudah bertahun rasanya tergendala.


Buku ini antara buku yang amat payah dihabiskan. 

Antara sebabnya, kisah-kisah benar dalam buku tersebut sangat menyayat hati. Bukan kisah rekaan, tetapi kisah benar tentang kezaliman manusia, bukan sahaja kezaliman yang dilakukan oleh manusia yang bergelar bukan Muslim tetapi terkait juga dengan kisah zalim oleh pemerintah-pemerintah beragama Islam di abad ini.

Penulis tersebut punya pengalaman lebih 30 tahun hidup di daerah-daerah bergolak di Middle East. Memang sepertiga buku mengisahkan pergolakan Palestine-Israel. Dan yang menariknya, penulis punya pandangan yang objektif , tidak berat sebelah dan sentiasa cuba berlaku adil dalam penulisannya. 

Dan bukan begitukah sifat sebenar seorang wartawan? Tidak kira apa ugama, bangsa dan asalnya dari mana.

Jarang sekali kita didedahkan dengan penulis-penulis Barat yang memandang kezaliman dari kaca mata sebenar. Tidak terpengaruh dengan sogokan dan sorakan ramai. Dan dari pembacaan ini jugalah saya baru membetulkan pandangan dan penilaian saya semula.

Bahawasanya kita janganlah menjadi seperti ramai insan lain, membuat pukul rata dalam penilaian. 

Rupanya , ada insan-insan berbangsa Yahudi yang jelas dalam kata-katanya, menentang tindak-tanduk masyarakatnya dalam isu Palestine-Israel. Kita tidak boleh membuat generalisasi bahawa semua Yahudi adalah zalim. 

Seperti Gideon Levy, wartawan yang tinggal di Tel Aviv. Perjuangannya menceritakan perkara sebenar mendatangkan banyak masalah kepada dirinya. Cubalah baca Is Gideon Levy the most hated man in Israel or just the most heroic?

Amira Hass, seorang wartawan Israel yang menetap di Ramallah juga cuba memaparkan peristiwa sebenar di Gaza .  Arie Caspi bekas wartwan Israel , yang kini telah meninggal dunia pada tahun 2003 juga banyak menulis tentang penentangannya terhadap dasar penjajahan Israel di bumi Palestin. Antara yang menarik ialah The Power of the Weak.

Profesor Norman Finkelstein seorang Amerika berbangsa Yahudi juga pernah mengatakan Israel adalah sebuah negara gila (lunatic) dan beliau juga mengatakan bahawa isu holocaust sentiasa dijadikan alasan untuk Israel bertindak sesuka hati. Cubalah singgah ke sini, sangat menarik.




Memang agak sukar hendak mempercayai bahawa di dalam kalangan musuh Islam ada insan-insan yang dikurniakan Allah kesedaran dan hatinya dililitkan sifat perikemanusiaan serta membenci kezaliman.

Tetapi sebenarnya tiada yang mustahil, jika itu yang Allah inginkan.

Bukanlah semua Yahudi itu zalim seperti mana bukan semua Muslim itu pengganas. Bahkan salah seorang isteri Baginda itu adalah berbangsa Yahudi, Saidatina Sofiyyah bunti Huyay.
Ketika Sofiyyah mengadu kesedihannya kerana sering diejek atas nama keturunan dan bangsanya Yahudi, Baginda S.A.W mengajari Sofiyyah agar menjawab, "Bagaimana kamu (yang mengejekku) dapat mengatasi kemuliaan keturunanku, ayahku dari keturunan Nabi Harun, saudara lelakiku dari keturunan Nabi Musa , dan suamiku pula adalah Nabi Muhammad S.A.W". ~ sumber

Tidaklah bermaksud, saya hendak memenangkan puak-puak Israel yang zalim, tetapi saya kira sebagai seorang Muslim kita juga mestilah sentiasa membuat penilaian yang jujur dan adil. Penilaian secara pukul sama rata memang bukan sifat seorang Muslim, kerana orang-orang yang beriman adalah orang-orang yang sentiasa berfikir dan menggunakan akalnya.

Salam Jumaat semua. Moga kita sentiasa diberi petunjuk oleh Allah ke arah jalan yang diredhaiNya.

~cikgunormah@klcitizen~




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

6 comments:

  1. Betul tu kak normah
    Saya pun jelas pasal yahudi ni
    Tp x silap saya yg kt selalu marah dengan pihak yahudi Zionis kan

    ReplyDelete
  2. hai, terima kasih diatas kunjungan awak di blog saya, amat menghargainya.. saya jarang baca setebal tu, tapi suka menulis =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya pun suka merapu dengan menulis :)

      Delete
  3. Saya juga percaya tak semua orang yahudi tu zalim dan kejam tapi seperti kata peribahasa kita seekor kerbau membawa lumpur semuanya terpalit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betullah kak ani, sebab seekor kerbau berlumpur ... tapi kerbau yang ini kerbau yang besar :)

      Delete

terima kasih kerana sudi meninggalkan teguran membina, moga Allah sentiasa merahmati kita semua.