Tuesday, December 17, 2013

bila giliran?




Isu kenaikan harga tidak lagi akan memberi kesan .

Kisah banjir, tanah runtuh, rompakan dan masalah sosial tidak lagi akan menambah atau mengurangkan nilai hidupnya.

Saya membaca semula maklumat yang tertera pada skrin hp. Mengingatkan semula, mahu supaya apa yang saya lakukan kali ini yang terbaik .

cara solat jenazah ringkas

Kematian memang perkara biasa. Saban hari memang tetap akan berlaku kematian di sekeliling.  Dan selalunya berita kematian insan-insan yang namanya tidak memberi erti dalam hidup kita hanya menyinggah di cuping telinga .

Tetapi kematian insan yang jalur hidupnya sedikit sebanyak kita tahu dan kita sedari kewujudannya pasti akan terlebih memberi makna dalam hidup kita sendiri. 

Walau pun mungkin jalur hidupnya itu hanya ibarat seurat rambut halus yang kita kenal. Tetap, berita pemergian insan tersebut terlebih dahulu dari kita, akan membuat kita tersentak. Dan fikiran kita akan berlari-lari ke belakang, menyingkap warna-warna lembaran hidup kita yang terisi memori yang sedikit bersama insan tersebut.

Pasti.

Dan saat melihat deretan jemaah berdiri menyembahyangkan jenazahnya tengahari tadi, sedikit rasa halus mengalir dalam jiwa. 

Bagaimana pulak nanti bila giliran saya yang akan tiba?

Adakah Allah akan izinkan jenazah saya nanti di sembahyangkan oleh jemaah yang ramai juga?

Dan keinginan yang begitu kuat membuak dalam hati , memohon agar Allah membuka rahmatNYa agar kesudahan nafas saya yang terakhir  dalam keadaan diredhai oleh suami, anak, kaum keluarga dan sahabat handai saya nanti.



@Masjid al-Hidayah


Usia tidak menentukan sama ada kita yang terlebih dahulu akan dipanggil mengadap Allah atau sebaliknya.  

Semoga roh Norzila Osman, sepupu kepada suami saya, tenang bersemadi di kalangan para solehin dan diampunkan segala dosanya oleh Allah Rabbul Jalil. 



 
~cikgunormah@klcitizen~






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sunday, December 8, 2013

35






Saya tak suka tarikh lahir bulan Disember.

Lebih kurang begitulah ayat yang terluah. Saya tidak begitu ingat ayat-ayat yang sebetulnya. Tapi saya kira begitulah lebih kurang yang terluah dari bibirnya.

Kenapa?

Ya. Hairan juga saya.

Saya selama ini tidak pernah berjumpa atau terjumpa dengan sesiapa pun yang kurang gemar dilahirkan pada bulan yang tertentu. Kerana saya kira tarikh lahir itu bukan pilihan, dan ramai yang menerima sahaja ketentuan tersebut.

Tapi saya tahu, pernyataan dia waktu itu bukan bermakna tidak menerima ketentuan.

Seperti saya juga. Saya juga tidak suka dengan nama sendiri. Saya punya alasan tersendiri kenapa dan mengapa. Bukan bermakna saya tidak menerima ketentuan. Cuma rasa itu sahaja, rasa tidak suka .

Rasa itu yang terjelma di dalam hati. Selebihnya tidak ada apa sebenarnya.

Sebab, bulan Disember sekolah bercuti. Dari dahulu lagi, hari lahir saya tidak dapat saya sambut bersama kawan-kawan sekolah. Sama ada sambutan dibuat lebih awal atau dilewatkan, kerana masing-masing bercuti sekolah.

Oh!

Betullah tu. Patutlah dia tidak gemarkan Disember sebagai tarikh lahirnya. Haha...

Dan kali ke 35 ini juga kan. 

Alahai.

Sekolah bercuti, dan saya hanya dapat mengucap Selamat Hari Lahir di alam maya sahaja., Noorul.

Kek atau yang sejenis dengannya, tunggulah bila sekolah dibuka nanti, k.

Apa pun, saya mendoakan segala yang terbaik itu Allah kurniakan untuk Noorul sekeluarga. Dunia dan akhirat. 




Bertuah itu hadiah untuk saya sebenarnya. Bertuah kerana diberi peluang oleh Allah untuk mengenal dan disayangi oleh seorang sahabat bernama Noorul.

Selamat Hari Lahir , Noorul.

Salam ingatan.

~cikgunormah@klcitizen~






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Monday, December 2, 2013

ujian




Kenapa?

Persoalan yang hanya Allah yang tahu jawapannya. Takdir telah tertulis. 

Kejadian yang berlaku,  menjadi ujian maha berat untuk keluarga yang ditinggalkan. Kes tiga beradik yang kematian mereka dipercayai ada unsur jenayah itu merenggut hati ramai yang membacanya. Meninggalkan kesan pilu bagi setiap ibu dan ayah yang mengetahui. 

Kalau kita sendiri pun ingin tahu mengapa dan kenapa ia berlaku, bayangkan apa yang berlegar dalam kepala insan-insan yang diuji itu sekarang ini.

Dan sekadar yang kita mampu buat saat ini hanyalah menitipkan doa agar ketiga-tiga adik beradik itu dalam lindungan Allah dan ditempatkan mereka dalam golongan orang yang diredhaiNya. Juga doa buat ibu dan ayah serta sahabat handai mereka , semoga Allah beri kekuatan , ketabahan dan ketenangan menghadapi hari-hari yang mendatang.

Suram dan mendung di luar waktu ini. Sambil saya menulis apa yang asyik berlari dalam kepala. Mendesak agar diluahkan. Terbuku jika tidak terlaksana.

Dan berita tersebut meluluhkan hati.

Bukankah kisah hebat lahir dari kesedihan yang meruntun jiwa. Walau pun mungkin tulisan saya tidak sehebat mana, tetapi luahan hati dari rasa sedih yang menyesak dapat mengurangkan sedikit belenggu yang ada.

Kematian itu pasti.

Dan ia berlaku setiap saat.

Ujian juga pasti.

Cuma, bagaimana dan bila? Hanya Allah yang punya jawapannya.

sumber



Doa saya buat semua yang diuji dengan segala kesedihan, agar Allah menggantikan kesedihan itu dengan rahmat dan keampunanNya.

Ameen.


~cikgunormah@klcitizen~ 



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Wednesday, November 13, 2013

tiada perasaan






Saya seorangkah yang berperasaan begitu?

Perasaan tentang apa?

Tentang laluan pembeli yang makin sempit di pasar malam Taman Keramat Permai ini. Jarak antara gerai yang bertentangan rasanya hanya sebesar dua punggung. Memang sempit.

Haha.

Ukuran punggung siapa pulak yang menjadi penanda arasnya kan. Itu cuma gambaran yang sengaja saya jadikan ia sedikit keterlaluan, akibat rasa tak suka bila hendak membeli belah di pasar malam.

Petang itu hanya ada 3 buah gerai sahaja yang akan saya tuju.

Gerai nasi ayam, bakso dan keropok lekor.

Itulah menu untuk makan malam saya hari itu. Gerai keropok lekor adalah gerai yang terakhir. 

Saya memberitahu adik penjual keropok tersebut jumlah belian yang saya hendak.  Sambil mengeluarkan duit dari dompet, mata saya terpandang seorang perempuan pengemis yang sedang meriba anaknya.

Tiada perasaan.

Ya..

Saya, waktu itu. Tiada perasaan.

Mata saya beralih semula pada adik penjual keropok. Laju dan tangkas dia memilih keropok lekor dan memasukkannya dalam plastik warna oren. Saya tahu itulah keropok lekor yang saya minta tadi.

Dan saya masih tidak berperasaan

Dik ...

Saya bersuara. Sebenarnya setelah berlawan dengan diri sendiri, sama ada hendak bertanya atau tidak, saya akhirnya bersuara.

Adik tersebut berhenti tiba-tiba. Seperti telah melakukan kesalahan dalam pengiraan keropok lekor yang sepatutnya dimasukkan.

Err... tadi akak mintak berapa ringgit?

Bukan 4 ringgit ke? Dia bertanya saya, seperti takut tersalah dengar.

Oh! Saya mintak 4 ringgit ya? Saya dah lupa saya mintak berapa..

Adik itu tergelak. Menggelakkan saya, saya kira. Hanya baru beberapa minit mengajukan permintaan, terus lupa apa yang saya minta.

Tanda-tanda kah itu?

Tanda apa?

Penuaan.

Banyak kerja ke kak? Haha...

Masih lagi dia menggelakkan saya. Saya pun ikut gelak sama. Kerana waktu itu terasa lucu sungguh.

Banyak kerja kah?

Sambil melangkah balik, saya perhatikan wanita pengemis itu. Berkulit halus, manis wajahnya, dan anak yang diribanya itu lena sedang nyenyak tidur.

sumber


Cuma satu jalur fikiran yang melintas dalam kepala.

Ketentuan Allah, bukan saya yang bersimpuh di situ meriba anak saya. Jikalah Allah mentakdirkan saya lahir sebagai dia? Adakah saya juga akan seperti itu.

Bersyukur itu lebih berat dari bersabar, sebenarnya, kan.



~cikgunormah@klcitizen~



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Monday, November 4, 2013

landut, kendur





Saya ketawa berseorangan menatap gambar yang dikirim oleh rakan baik saya dalam wassap di henfon.



Saya pasti wanita tua berkaca mata itu adalah mewakilkan saya dalam 20 tahun akan datang nanti. Itu pun jika Allah membenarkan usia saya sepanjang itu.

Dagu saya ke tu? Wow.. Haha

Isu dagu berlapis adalah isu yang timbul beberapa hari ini akibat gambar waktu majlis makan malam anjuran kelab guru sekolah saya yang lepas.

Dagu saya. Berlapis. Memang… haha

Secara positifnya menggambarkan kemewahan hidup di hujung usia. Kan…

Baca ke tak 'phrase' kat bawah tu?

Mesej seterusnya daripada sahabat saya menyedarkan bahawa saya tidak melihat keseluruhan gambar dan memberi fokus yang salah.



Bahagian yang bawah itu tambah melebarkan senyum dan memanjangkan deraian ketawa kecil saya.

Boobs  dan  sag adalah dua perkataan yang sangat sinonim dengan ketuaan dan ketakutan.

Boobs adalah perkataan slanga, tidak tergolong dalam bahasa Baku Bahasa Inggeris, merujuk kepada buah dada.

Sag  membawa maksud rebeh, landut, kendur  atau menjadi lemah berdasarkan penterjemahan oleh DBP online.

Jika diterjemah secara kasarnya

P.S  Saya harap buah dada awak rebeh/landut/kendur dahulu.

Hahaha

Kita sedar  sahabat kita itu adalah  yang terbaik bila mana kita boleh mentertawakan satu sama lain tanpa rasa bersalah. Menerima kelemahan sahabat kita tanpa merasakan dia lemah. Tetap berada di sisinya dalam saat dia tersungkur jatuh atau saat dia berada di puncak bahagia.

Sahabat yang baik sentiasa mendoakan yang baik-baik. Mengasihinya kerana Allah, bukan kerana fizikal atau material yang dimilikinya. Hati mereka saling bertaut meski jarak memisahkan.

Dan sesungguhnya bukan semua orang diberi Allah peluang memiliki dan menemui sahabat yang sedemikian rupa.

Semoga tahun baru yang mendatang ini menambah nilai dalam hidup saya dan orang-orang yang saya sayangi di sekeliling.

Walk with me through this path .. together.





Salam Maal Hijrah

~cikgunormah@klcitizen~


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Monday, October 28, 2013

e-salam





"Sasaran Kerja Tahunan perlu dihantar esok, borang e-prestasi bahagian 80% perlu diisi dan dihantar juga, kertas peperiksaan Ting. 4 akhir tahun juga perlu dilunasi, kertas peperiksaan PMR juga perlu disemak beratus keping, mana satu nak buat dulu Kak Normah. Anak-anak pula main kejar-kejar dalam rumah..."

Yang mana satu perlu dilihat dahulu?

Persoalan yang tidak diminta jawapan sebenarnya. Ia lebih kepada luahan hati dan perasaan.

Tengoklah anak dahulu.

Jawapan saya.

Jika di rumah, tengoklah anak dahulu sementara anak itu masih kecil lagi. Sementara mereka masih jaga dan belum lagi diulit mimpi.

Nanti bila mereka sudah lena dan anda masih lagi punya tenaga dan semangat, maka bersengkang matalah. Tetapi jika itu pun masih kurang upaya, berehatlah. Itulah yang terbaik, saya kira.

Setelah lebih 20 tahun dalam bidang perguruan, saya merasakan perjalanan dalam bidang ini menjadi semakin sangat mencabar dan menguji. Ia bukan sahaja lagi melibatkan cabaran kerenah anak murid, kerana bagi saya  anak-anak murid adalah merupakan pelanggan utama dan cabaran tersebut memang sedia dimaklumi.

Tetapi, kerenah birokrasi yang kononnya mahu menuju ke arah "paperless" menambahkan bebanan bentuk baru.





e-operasi, e-prihatin, e-prestasi, saps, spbs, e-splg, sarana ..... itu antara perkara-perkara yang telah di'online'kan serta perlu diberi perhatian oleh guru-guru semua. Ah ... online kan mudah. Klik sahaja!

Mudah , kalau tapaknya adalah facebook.. Kalau!

Tapi sistem yang baru dibangunkan oleh unit yang pelbagai ini di KPM, saya kira atau yang berkait dengan sistem pendidikan di Malaysia ini sangat tidak stabil dan masih dalam peringkat rintisan lagi.

Menjadi payah dan menjadi sumber baru bagi faktor meningkatkan tekanan darah tinggi. 

Apa pun, dalam pada kami membebel dan mengeluh ini, tetap kami penuhi segala kehendak. Pasti. Dengan izin Allah, yang payah akan jadi mudah juga satu hari nanti.

Itulah yang menjadi harapan.

e-Salam dari saya.

~cikgunormah@klcitizen~



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Wednesday, October 23, 2013

Ralat




Waktu-waktu kecemasan dalam sesebuah perlawanan bolasepak, bagaimanakah agaknya perasaan semua yang berada pada saat itu?

Degup jantung paling laju. Debar di dada begitu kencang hinggakan terasa seperti sedang berlari berkilometer jaraknya, kan. 

Begitulah yang sedang dirasa sekarang di sekolah. Ramai yang bersetuju pastinya. Rakan-rakan guru yang mengajar anak-anak di Tingkatan 5 pasti dapat membayangkan rasa sedemikian rupa. Apatah lagi ibu bapa yang punyai anak-anak di Tingkatan 5. Pasti tak sudah memohon doa agar anak masing-masing bisa memperoleh keputusan yang terbaik dan membanggakan.




Dan saat-saat inilah juga ramai guru yang akan terlibat dengan pelbagai mesyuarat dan kursus di luar. Phew!!! Nak marah pun ada, merajuk pun hendak juga kalau boleh.  Tapi nak merajuk dengan siapa pun tak tahu sebenarnya. Terutama bagi guru-guru yang mengajar anak-anak di Tingkatan 5 ini.

Analoginya seperti menonton bolasepak di saat akhir. Cubalah bayangkan, saat sedang asyik menonton di tv perlawanan bola di saat-saat terakhir permainan, gangguan elektrik pula. Ha... tidak ke rasa seperti hendak menyumpah tapi tak tahu nak menyumpah kepada siapa.

Ya, lebih kurang begitulah ceritanya, kami ini sekarang.

Saya tidak tahulah situasi di tempat lain.

Tapi di sekitar tempat saya mengajar ini begitulah ceritanya.

Bertambah lagilah dengan dasar KPM yang terkini dalam pelaksanaan KBAT dalam Pengajaran dan Pembelajaran di sekolah bermula 2014 nanti. Latihan dan bengkel, taklimat dan kursus perlu dihadiri oleh guru sekarang. Sebabnya? Waktu cuti yang tidak seberapa itu, ramai yang akan terlibat dengan pengawasan peperiksaan awam seperti SPM dan STPM . Kemudian dari itu, penandaan kertas peperiksaan yang tersebut itu pula bermula. Tidak semua guru yang dapat menghadiri  latihan, bengkel, taklimat atau kursus berkaitan KBAT ini pada waktu cuti disebabkan masalah tersebut. Jadi sementara peperiksaan awam belum bermula, guru-guru inilah yang akan dipanggil keluar meninggalkan sementara anak-anak tersebut.

Tugas. 

Bukan merungut tidak dapat berehat.

Bukan.

Jangan salah anggap.

Cuma rasa ralat meninggalkan anak-anak ini saat peperiksaan sudah dekat benar. Ulangkaji bersama mereka itu yang terasa begitu besar kerugiannya. Itu sahaja. Bukan atas sebab yang lain.

Namun saya masih percaya, Allah akan memudahkan dan memberikan yang terbaik atas segala usaha.

Positif.

:)

~cikgunormah@klcitizen~






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sunday, October 20, 2013

pelik jugak




 menarik sungguh poem ini "What Teachers Make.."

" It is true what they said about teachers 
  That those who can,  do 
  And those who can't,  teach .. "

Mengajar bukannya mudah seperti yang ramai sangka. Payah. Terlebih lagi kalau cikgu itu mengajar anak sendiri.

Pasti ramai cikgu-cikgu di luar sana yang  mengangguk. Tanda bersetuju dengan saya.

Ah, memikirkan sahaja proses dan langkah-langkah yang terlibat dalam aktiviti mengajar anak sendiri itu juga sudah menjenuhkan hati. 

Terkial-kial.

Beg entah kemana. Buku pun merata. Mata merah menahan ngantuk. Asyik mengadu lapar dan dahaga. 

Itu antara senario yang boleh sahaja wujud semasa proses mengajar anak sendiri.

Kalau anak tersebut  memang sudah sedia bijak bestari mungkin si ibu tidak punya masalah besar .  Mungkin.





Kurang sabar.

Ya. Betul.

Terlebih lagi bila mengajar anak sendiri. Biarlah mengajar satu kelas yang dipenuhi dengan 40 orang anak murid yang pelbagai latar belakangnya. Aras untuk tercetusnya rasa marah itu lebih tinggi letaknya jika diplotkan dalam graf. Boleh lagi bergurau senda dan menyelitkan lawak bodoh dalam kelas semasa mengajar.

Tetapi tidak bila mengajar anak sendiri.

Tidak.

Tidak sama sekali.

Pelik jugak kan..



~cikgunormah@klcitizen~




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Monday, October 7, 2013

zon selamat






".... the most precious gift someone can give us is time, because what gives time its value is death ." 
pg143 —  Even Silence Has an End by Ingrid Betancourt

Memang benar.

Bukan orang lain. Saya pun sama sahaja. Bila saat yang disayang tiada di depan mata barulah terasa betapa berharganya saat-saat bersama. 

Kita manusia ni,  acap kali sungguh mengambil enteng dan mudah segalanya di sekeliling. Terutama bila berada dalam zon selesa dan selamat. Zon selesa dan selamat memberi ilusi bahawa segalanya akan kekal begitu. Sedangkan kita sendiri tahu bahawa tiada yang kekal melainkan Yang Maha Agung Rab sekelian alam sahaja.

Membaca buku tersebut mengusik perasaan.




Ingrid Betancourt adalah seorang ahli politik Columbia yang telah diculik dan ditahan selama 6 tahun di  belantara Amazon oleh puak gerila FARC dari 2002 hingga 2008. Dan buku tersebut adalah memoir hidupnya di sepanjang penahanan dan penculikannya itu.

Dunia politik Islam juga tidak sunyi dengan kisah penculikan dan penahanan ulamak dan pemimpin Islam yang terbilang. Prinsip dan pegangan hidup insan-insan hebat seperti Syeikh Sayyid Qutb, Hassan al Banna , Zainab al-Ghazali dll bukan calang-calang.

Dan beberapa hari ini masa senggang saya banyak saya isikan dengan mendengar siri sirah nabi-nabi oleh Mufti Ismail Menk. Masih belum selesai lagi dan terhenti seketika pada kisah Nabi Musa dan Nabi Harun. Ah, perjuangan para Nabi itu lagi besar dan ajaib.

Kalau ada yang berminat, linknya di sini. Sangat menarik, percayalah.


~cikgunormah@klcitizen~



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Wednesday, October 2, 2013

jom kita cuba








Setiap hari adalah ujian. Pelbagai dan rencam. Variasi ujian meliputi semua. Selagi kita ini masih hidup dan bernafas, ujian itu akan menghinggap. Dan ada kalanya mencengkam hati dan perasaan.

Ujian anak terhadap ibu bapanya bukanlah satu perkara mudah dan boleh selesai dalam dua tiga minit atau sehari dua. Dan apabila seorang guru yang sekaligus menjadi seorang ibu, menghadapi kerenah anak sendiri, kadang-kadang situasi itu menjadi seperti hirisan luka yang dipalit dengan garam. Berkali-kali.

Entahlah normah, akak pun dah tak tahu nak buat macamana.

Saya faham sungguh kecewa yang bersarang dalam hatinya. Tahu sungguh rasa yang berkumpul dalam dadanya.




Risau itu seperti beban besar yang digalas dibahunya. Memenuhi riak wajahnya, bercampur dengan rasa buntu dan pasrah.

Apabila anak sendiri bermasalah, sedang anak-anak orang lain disekeliling seolah menjadi dan serba bijak dengan deretan A setiap kali peperiksaan, terasa diri sendiri tidak layak bergelar guru. Bagaimana  bisa anak seorang guru itu tidak menjadi seperti anak orang lain ? Emaknya kan cikgu?  Ah, ayat-ayat seperti itu terasa seperti panah yang merobek jantung.

Guru juga hanya manusia biasa. 

Dan ujian seperti ini sangat besar bagi seorang insan biasa bergelar guru.

Allah itu lebih besar dari masalah kita. ~ Ustaz Pahrol Mohd Juoi

Hendak meletakkan yakin itu, dan melepaskan kerisauan dan gelisah serta resah itu kembali pada Allah bukanlah kerja mudah. Senang menuturnya di bibir tapi melaksanakannya dalam fikiran dan tindakan bukan kerja mudah.

Tapi marilah kita bersama mencubanya. Supaya hati kita lebih tenang. Risau kita makin surut.

Tatkala buntu menghadapi situasi, kita serahkan kembali kepada Allah untuk menentukan jalan yang terbaik. Kita serahkan pada Dia yang Maha Besar dan Maha Tahu.





Jom , kita cuba ...


~cikgunormah@klcitizen~




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Friday, September 27, 2013

sedihnya ..






A much forwarded email reminds us that when we stand before God, he will not ask us what make of car we drive, but if that car had been used to pick up someone in need. He will not ask about our titles, achievements or financial net worth, but how many lives we have touched 

Teringat-ingat kisah yang dikongsi oleh rakan di kantin pagi tadi.

 Selalu waktu  malamlah.  Masa saya dengan suami berjoging kat taman awam tu.

Saya tahu taman awam itu di mana. Alah, kami berempat yang sedang makan nasi berlauk, pagi-pagi buta itu memang maklum taman yang dimaksudkan oleh rakan saya yang kecil molek ini. 

Ada orang lelaki tu, kemas orangnya, bukan orang gila atau orang tak tentu arah pun. Tapi ... dia memang tidur kat taman tu. Nampak gaya macam orang ada kerja. Ada motor. Kemas. Cuma rasanya macam jenis yang tak ada rumah.

Oh, kesiannya.

Gelandangan.

Merempat di tanah air sendiri. Atas banyak sebab, kehidupan gelandangan langsung menjauh dari norma kehidupan manusia seperti kita yang biasa-biasa ini, punya rumah tempat berteduh dan pelbagai kemudahan yang kita 'take for granted'.

Teringat satu artikel oleh saudara Mazidul Akmal dua tahun lepas ..
"Hendak tidur di masjid kena halau, dia orang takut kami mencuri duit sedekah di masjid. Kalau di gereja tidak ada masalah malah mereka sudi menyediakan tempat tinggal dan makanan tetapi saya tidak mahu pergi ke sana," jelas lelaki berbangsa Melayu berusia 44 tahun itu. ~ Selipar di kepala

sumber dari mazidulakmal


Sedihnya ...



~cikgunormah@klcitizen~





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Wednesday, September 25, 2013

dapat pegang punggung perempuan




Kenapa tak bangun bagi salam pada saya ?

Dia hanya menundukkan kepalanya. Tidak mahu memandang wajah saya. Tanpa perlu melihat matanya pun saya tahu hatinya tidak tenteram. 

Kecil, hitam manis budak di depan saya ini. Ada kesan-kesan calar di wajahnya. Maklumlah budak yang lasak seperti dia.

Saya tak de mood.

Ringkas dia menjawab.

Saya ada beberapa pilihan waktu itu. Membebel dan menuntut dia memberi salam juga pada saya. Tapi saya tahu, salam yang sebegitu rupa hanya berupa kata-kata yang terbit di hujung lidah sahaja. Bukan doa yang keluar dari hatinya untuk saya.

Saya juga boleh membiarkan sahaja perlakuan tersebut. Walau pun saya tahu dengan membiarkan sahaja , perangai seperti itu boleh menjadi contoh buat rakan-rakannya. 

Membuat keputusan bukanlah perkara mudah. Semua orang pun tahu. Tindakan yang kita ambil hari ini memberi kesan pada hari-hari yang seterusnya. Saya tau.

Rakan-rakannya yang lain hanya memandang ke arah kami berdua. Menanti reaksi dari saya.

Oh, kalau tak ada mood duduklah.

Terasa bodoh pulak saat ayat itu habis keluar dari mulut saya. Tapi saya bertekad tidak mahu amarah menguasai emosi dan tindakan saya. 

Saya biarkan dahulu.

Agak-agaknya negro yang punya tiga permintaan sebelum dia mati tu, selepas dihidupkan dalam cerita khayalan tersebut, dia jadi apa?

Saya hanya bercerita dalam kelas tersebut. Tiada sesi pembelajaran. Pelajar-pelajar Ting 1PAV ini dikategori sebagai pelajar yang sederhana lemah. Ada beberapa orang pelajar tersebut yang tergolong dalam kategori pelajar bermasalah disiplin. Termasuklah pelajar yang tidak mahu memberi salam tadi pada saya.

Cerita negro tersebut adalah cerita 'recycle' yang sering saya guna bila menjadi guru gantian. Negro tersebut meminta tiga perkara dari seekor jin. Cerita khayalan bukan kenyataan. Permintaannya bila dihidupkan semula ialah ingin menjadi putih, sekelilingnya penuh air sebab dia waktu meminta itu sedang nazak akibat kehausan di padang pasir dan permintaannya yang akhir ialah dapat memegang punggung wanita tanpa dimarahi.

Semua yang di dalam kelas tersebut cuba menerka. 

Jadi pasir tepi pantai !

Bukan...

Jadi kolam!

Bukan...

Saya lihat pelajar yang tadi itu turut sama memberi jawapan. Walau pada mulanya dia seolah berlagak tidak mahu mendengar.

Cakap lah cikgu. Dia jadi apa ....

Oh... Dia jadi mangkuk tandas di tandas perempuan !!! Putih, banyak air keliling dia dan dapat pegang punggung perempuan tanpa rasa bersalah.

Sebaik sahaja mendengar jawapan, pelajar yang tadi itu, ketawa terbahak-bahak. Begitu juga rakannya yang lain.

Eh, dah ada mood dah?

Sengaja saya bertanya. Dan saya lihat senyum lebar terukir di wajahnya yang bercalar. 



Dan saat saya mahu keluar dari kelas tersebut tadi, dia yang paling awal bangun mengucap terima kasih cikgu.

Kadang-kadang, kan, membuat orang lain tersenyum itu sebenarnya dapat memberi seronok dalam diri sendiri.

:)

~cikgunormah@klcitizen~


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Wednesday, September 18, 2013

lembut bukan lembik




Merisaukan.

Menakutkan.

Dua perkataan yang saya kira paling banyak menghinggap di hati semua orang akhir-akhir ini. Ada saja perkara yang akan merisukan dan menakutkan kita.

Dunia akhir zaman. Begitulah. Semua kita pun tahu. Fitnah berleluasa. Bala dan musibah merata.

Dia boleh pergi je sambil menjawab. Kurang ajar betul. Biadap sungguh.

Saya mendengar dari kejauhan.

Nampak amarah di wajahnya. Geram yang cuba dibendung kerana kebiadaban insan lain bergelar anak murid. 

Bukan insiden yang pertama. Dan bukan  juga dia insan pertama yang mengalami situasi tersebut.

Lewat bulan ini sahaja beberapa guru mengalami insiden sedemikian rupa di sekolah. Anak-anak murid seolah merajalela menjawab dan melampias marah serta melambakkan rasa tidak puas hati di hadapan guru. Menendang meja, memaki dan mencela guru, seolah tidak pernah diajar bahawa perbuatan tersebut tidak wajar sungguh dibuat meski ke atas rakan sebaya.

Mana silapnya?

Saya tidak mahu menuding jari. Saya seorang guru dan dalam masa yang sama, adalah seorang ibu juga. Anak saya sendiri tidak tentu perangainya di belakang saya.

Tetapi, setiap masalah pasti berpunca.

Yang pasti, anak bermasalah, hanya ibu dan ayah sahaja yang tahu puncanya di mana. Merekalah yang membesarkan anak tersebut dari sekecil-kecil dalam rahim hingga ke sekolah. Sebagai orang luar, guru-guru hanya bisa menerka dan membuat andaian. 

young&old 


Berpuluh tahun mengajar, pengalaman sendiri menunjukkan sahsiah generasi muda makin merosot. Ibu bapa makin hilang kuasa membentuk akhlak anak sendiri. Kita menyalahkan persekitaran tetapi sebenarnya kita juga adalah sebahagian dari persekitaran tersebut.

Merisaukan sungguh.

Saya berpendapat jika hendak merubah, mestilah kita sebagai ibu bapa yang perlu berubah dahulu. Pertama-tamanya ialah mengubah cara kita berbahasa dan melihat insan lain. 

Berlemah lembutlah terutamanya dengan anak-anak muda dan hormatilah insan yang lebih berusia. Bukan begitukah yang dibuat oleh Baginda Rasul sejak dari mula. 

Saya berdoa saya pun begitu juga. 

Berlemah lembut. Bukan berlemah lembik.

Salam ingatan.

~cikgunormah@klcitizen~







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Saturday, September 14, 2013

tak habis-habis menumpang






Ada orang nampak hebat kerana pakaian yang melekat di tubuhnya. 

Mungkin kerana fesyen terkini, up to date , membalut tubuhnya. Jelas penampilannya berjaya mencuri pandangan insan-insan di sekeliling. Memang hebat. 

Ada orang lain pula nampak hebat kerana kenderaan yang dipandunya.

Menjalar, berkilauan, terlebih lagi kalau kereta import berjenama mahal yang punya kelas tersendiri. Bercermin mata hitam dan gelap juga cermin keretanya, memang pasti nampak hebat. Tidak kiralah si wanita atau lelaki. Biar pun lelaki yang punya perut yang boroi. Boroinya kala itu pun nampak hebat juga, kan.

Ada pula yang nampak hebat kerana gadget yang sedang diguna pakai.

Mungkin henfonnya jenama terbaru yang panas di pasaran. Atau kamera yang disandang ke hulu ke hilir mengalahkan besarnya kuali di rumah saya. Atau mungkin juga laptop di ribanya nipis sungguh, senipis kulit bawang . Kagum orang lain yang melihat. Pasti hebat kan. 

Hebat di mata . 

Hebat yang terhasil atas menumpang. 

Menumpang atas makhluk-makhluk yang tidak bernyawa.

Pelik kan.

Kita nampak hebat kerana pakaian, alat make up, kereta, henfon atau mungkin juga kerana emas berlian yang tersarung. Mungkin juga kerana cermin mata, tudung yang melilit di kepala atau mungkin juga serban dan jubah yang kita sarungkan pada tubuh badan.

Tapi mungkin juga hebatnya kita kerana daya fikir dan petah nya kita berbicara.

Itu tidak menumpang jugakah?

Idea dan petah kita pasti bersumber dari  inspirasi di sekeliling. Ia tidak terbina dengan sendiri. Kita perlukan pengalaman bagi membina idea. Pengalaman yang mungkin kita ceduk dari pembacaan atau tindak balas yang berlaku hasil dari hubungan kita dengan persekitaran.

Hidup kita sebenarnya menumpang.

Menumpang atas makhluk lain yang bernyawa atau tidak.

Jelas, kita sebenarnya tidak sehebat mana tanpa makhluk-makluk  tersebut di mata manusia.

Dan masih lagikah rasa sombong dan megah diri atas hebatnya kita itu perlu dibiar bertapak dalam diri?




Bertawadhu'lah.

Itu pesanan seorang ustaz semalam dalam ruangan motivasi pagi di radio IKIM. Dan baru sekarang saya tersedar . Memang benar sungguh kata ustaz tersebut.

Kita semua hanya menumpang atas makhluk yang lemah .

Tersangatlah lemahnya kita.

Salam  Hari Malaysia.


~cikgunormah@klcitizen~



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sunday, August 11, 2013

risau dan takut




Aidilfitri kali ini rasanya banyak diwarnakan dengan deraian air mata serta titisan darah yang merata. Saban hari kisah kematian berdarah dari pelbagai sebab dan musabab menghiasi dada akhbar dan menghinggap di telinga.

Sadis.

Tragis.

Mengerikan.

Terbaru, yang sempat menjadi halua telinga dan jamuan mata ialah kisah malang yang menimpa seorang kerani . Ajalnya tiba tatkala memeriksa bungkusan aneh di atas kereta milik abangnya. Begitu sekali bencana yang melanda kita zaman mutakhir ini.

Ditambah pula dengan kisah kemalangan pelbagai, yang banyak melibatkan kematian.

Kebakaran dan kemalangan jalan raya menjadi rencah yang merencamkan lagi warna kesedihan dan tangisan mereka yang ditinggalkan.

Nasib kita yang masih belum diuji dengan ujian-ujian hebat seperti itu belum tentu lagi.

Tidak ada sesiapa pun yang dapat memastikan diri sendiri akan selamat, apatah lagi insan-insan di sekelilingnya. Biar pun kita mengambil setiap langkah yang difikir dapat menjauhkan kita dari segala bencana apa pun ..., tetap, jika sudah tertakdir, tiada siapa yang dapat menangkis . 

Yang indahnya menjadi seorang Muslim adalah sifat pergantungannya dengan Allah. Setelah segala ikhtiar dan usaha kita lakukan, kerisauan yang bersarang akan Allah gantikan dengan ketenangan jika kita meminta urusan melindungi itu dipulangkan kmbali  kepada Yang Maha Kuasa. 

Kerana kita memang tidak punya kuasa.

Kudrat dan upaya kita memang tidak seberapa.




Saya teringat satu cerita lucu bagaimana seorang perompak yang telah merompak sebuah rumah. Kejadian itu disedari oleh tuan punya rumah yang tidur di tingkat atas. Walaupun begitu dia tidak berani melawan kerana perompak itu bersenjata. 
Cuma sebelum perompak itu keluar dengan barang-barang rompakannya, tuan rumah berkata, “ sebelum kamu pergi jenguklah isteri saya yang berada di tingkat atas… dia telah menunggu kamu selama 15 Tahun.” 
Apa maksudnya lelaki itu? 
Maksud lelaki itu, selama 15 tahun isterinya dalam keadaan bimbang, takut dan sentiasa bersangka buruk yang rumah mereka akan dirompak. 
Dan kali ini apa yang disangkanya itu telah benar-benar telah terjadi. Ya, walaupun itu sekadar sebuah cerita… tetapi realitinya memang berlaku dalam hidup ini. 
Allah mengingatkan kita melalui sebuah hadis Qudsi: “Aku bertindak sebagaimana sangkaan Hamba-Ku. Dan Aku akan selalu bersama hamba-Ku jika dia mengingati-Ku. Kalau dia mengingati-Ku didalam dirinya, Aku mengingatinya dalam diriku. Apabila dia mengingatiku di khalayak ramai, Aku mengingatinya di tengah khalayak yang lebih ramai lagi (para malaikat dan seluruh makhluk).” 
Namun, perlu diingat bahawa sangka baik perlu diimbangi oleh sikap berhati-hati. ~  Ustaz Pahrol : Cukup Hanya Sekali
 
Yang penting... berhati-hati.

Doa saya moga semua kita ini Allah selamatkan dunia dan akhirat dari segala mara bahaya, fitnah, bala bencana serta mala petaka.

Ameen.


~cikgunormah@klcitizen~



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tuesday, August 6, 2013

baju pink tahun lepas






Dengar tak tadi perempuan tu cakap apa.

Perempuan mana?

Saya meninjau ke belakang. Ah, dah hilang dari pandangan mata. 

 Ala, dah tak de.

Dia cakap apa?

Dia cakap ngan kawan dia, .. you ingat tak baju pink yang I beli tahun lepas...

Saya menanti reaksi sahabat saya. Mengharapkan dia memberi respons pada ayat saya sebentar tadi. Tentang ayat perempuan yang telah hilang dari pandangan tersebut. 

Blur.

Sah sudah sahabat saya ini tak faham.

So...? Kenapa bila dia cakap camtu?

Nasib baik bukan saya yang jadi kawan baik dia.

Kenapa?

Jenuh jugak nak ingat baju pink dia tahun lepas. Baju yang awak pakai semalam pun saya tak ingat. Apatah lagi kalau awak suruh saya ingat baju awak yang tahun lepas.

Haha.

Berderai tawa kami memeriahkan lagi kawasan beli belah di JJ Aeon tersebut.

Kadang, kita merasakan semua orang asyik memerhati kita dan mengingat waktu-waktu manis dan indah dalam hidup kita, kan. Tapi sebenarnya saya kira hanya kita yang perasan begitu. Manusia adalah insan yang sibuk. Banyak yang disibukkan di dunia ini dan pastinya di akhirat nanti kita lebih sibuk.

Terbaca ini di status FB Wardina Safiyyah:
Dari Ka’ab Bin ‘Ujrah (ra) katanya: Rasulullah S.A.W bersabda:“Sesungguhnya Jibrail (A.S) telah membisikkan (doa) kepadaku, katanya: Celakalah orang yang mendapati bulan Ramadhan tetapi dosanya tidak juga diampuni"
Melihat diri sendiri dalam bulan Ramadhan ini, saya kira saya termasuk dalam golongan insan yang leka, tetapi berharap sungguh tidak tergolong dalam manusia celaka. Tapi sekadar berharap sahaja kan, itu yang masalahnya.

Apa pun sempena menyambut Syawal yang akan menjelang, saya menyusun sepuluh jari memohon ampun dan maaf kepada sekelian yang mengenali dan membaca tulisan-tulisan saya. Semoga setiap amalan baik kita walau sekecil zarah pun Allah terima juga.

Salam Ramadan yang akan berlalu dan Syawal yang mendatang.






~cikgunormah@klcitizen~



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Monday, July 8, 2013

ada sebab semua benda ni berlaku





sumber

Saya sentiasa percaya apa yang berlaku ada sebab dan musababnya. Kepercayaan yang pastinya juga dikongsi oleh ramai insan  lain .

Tidak semestinya kejadian itu berlaku ke atas kita. 

Mungkin yang berlaku bukan ke atas batang tubuh kita. Tetapi kita mendengarnya. Atau kita menjadi saksi atas kejadian. Atau pun kita hanya sekadar pemerhati terhadap keadaan. 

Pasti kita sebagai pendengar atas kejadian itu pun bersebab. Ada sebab mengapa kita yang tahu, atau kita yang nampak atau kita yang perasankan kejadian tersebut. Ada sebabnya mengapa Allah yang pilih kita sebagai orang yang mengetahui.

Saya pun tak tahu kenapa saya selalu terima peristiwa macam tu.

Dia bercerita sambil berdiri. Wajahnya penuh emosi. Mata bulatnya waktu itu kelihatan berkaca-kaca menahan sedih yang berombak dalam dadanya.

Kenapa saya yang nampak perempuan itu? Perempuan tu merayu dekat ATM , dia tak boleh nak keluarkan duit dan buntu kerana terpaksa membayar bil air. Dan saya jadi belas. Saya peluk perempuan itu dan saya hulurkan duit pada dia.

Sambil bercerita itu pun getar suaranya berubah. Rasa sedih beriring dalam setiap butir katanya. 

Dan kalau suami saya tahu, pasti dia akan membebel, penat saya cari duit, senang-senang awak berikan pada orang lain ya. 

Saya tersenyum. Ah, begini rupanya seorang rakan yang punya hati yang kering seperti saya.  Belas dan sedih dari kisahnya itu yang hampir-hampir menghinggap di hati saya tiba-tiba terbang jauh. Rasa seperti lucu pula membayangkan nantinya dia dileteri oleh suami atas hati isterinya yang baik. Pelik sungguh kadang-kadang .

Perempuan tu bawak anak sorang. Saya rasa kesian sangat sebab baju anak dia koyak ..

Seluar anak kak normah pun baru ni koyak. Betul! Besar koyaknya. Tak kesian ke kat kak normah?

Alasan rasa kasihan dalam dadanya itu sengaja  saya dan rakan-rakan yang lain cuba permainkan. Berlawak-lawak, walau pun kami tahu memag sifatnya begitu. Cepat sungguh kasihan.

Tapi sebenarnya saya kira Allah letak dia di situ untuk menambahkan amalan kebaikannya. Meninggikan darjatnya di sisi Allah kerana punya hati yang baik. 

Bukankah banyak kisah yang kita tahu, dek kerana sekeping hati yang baik itu, pengakhiran  si empunya adalah syurga .

Kenapa Allah meletakkan saya sebagai pendengar? Mungkin, mungkin untuk menyedarkan saya bahawa saya perlu mencontohi sahabat saya ini. Mungkin.

Dan yang ini ....

Status BFF di FB

Ada sebab mengapa Allah letakkan sahabat saya itu sebagai guru kelas tersebut. Kerana kalau saya yang di situ, mungkin anak-anak itu tidak akan mendapat perhatian yang sewajarnya. Mungkin.

Amin untuk doa tersebut.

Salam Ramadhan yang bakal menjelang.



~cikgunormah@klcitizen~







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tuesday, June 11, 2013

pening lalat






Ada beberapa azam baru setiap kali memulakan persekolahan selepas cuti panjang. Antaranya ialah, berazam untuk lebih segera menghabiskan sukatan pelajaran yang masih bertimbun. 

Biar panas atau hujan ribut, kalau boleh ingin saja saya redah keduanya,  bagi memastikan sukatan pelajaran itu segera tamat. Walau pun saya tahu ramai guru-guru di luar sana yang telah pun habis melengkapkan sukatan pelajaran masing-masing dan saat ini sedang berhempas pulas pula membuat ulang kaji secara intensif, namun begitu 'rezeki' saya tidak semeriah itu bila menyentuh tentang menghabiskan sukatan pelajaran.

Azam yang lain pula, kalau boleh, tidak mahu marah-marah dengan budak-budak dalam kelas. Kalau budak-budak di luar kelas tu, taklah berazam sangat untuk tidak marah. 

Kenapa?

Bila marah-marah dalam kelas sewaktu sedang berlari marathon menghabiskan sukatan, pasti tekanan darah meningkat naik serta merta dan 'mood' untuk berlari marathon akan segera lenyap. Dan pasti azam yang pertama itu tidak akan kesampaian.

Nizam, salinlah jawapan ni.

Membuat sesi pembetulan soalan peperiksaan Kertas 2 Kimia Ting 5 dalam kelas waktu itu. Setelah habis menulis dengan bersemangat sehingga penuh papan putih dengan contengan tulisan saya ala-ala doktor perubatan, Nizam yang saya panggil itu masih tersadai berehat di kerusinya. 

Kecewa sedikit. Geram pun ada.

Tapi, saya tarik nafas panjang-panjang. Baru beberapa jam sahaja sesi persekolahan untuk penggal kedua bermula. Azam saya masih panas dalam dada.

Saya tak ada pen lah , cikgu.

 Alahai.

Jawapan yang pasti meruntun hati guru-guru yang berjiwa besar. Guru-guru yang dalam hatinya penuh kasih dan sayang. Guru-guru yang dalam dadanya penuh tenang. Bukan guru yang dadanya masih panas dengan azam baru seperti saya.

Ini bukan kes anak terbiar atau anak yatim piatu berbaju koyak atau buruk sepatunya. 

Bukan.

Nizam anak orang berduit. Bukan anak orang sebarang.

Bukan masalah tidak ada pen yang menjadi persoalan besar sebenarnya. Ada masalah lebih besar buat anak muda di depan saya ini.

Ah... saya memujuk hati.

Aduyai.

Salinlah Nizam.

Pujuk saya lagi.

Saya tak ada pen lah , cikgu.

Wajahnya selamba.

Cikgu ...!

Rakan di sebelah Nizam memanggil saya. Saya alih perhatian pada rakan Nizam. Mahu mendengar masalahnya pula.

Dia memang tak bawak pen ke sekolah. Dia cuma bawak pen-is je...

Tiba-tiba kelas jadi riuh rendah. Si Nizam hanya tersenyum lebar. 

Suka.

Aiyo. Sampai bilakah azam ini akan bertahan panasnya dalam dada?


Salam kasih buat yang masih pening lalat.


sumber




~cikgunormah@klcitizen~












Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Monday, June 3, 2013

memang rindu sungguh





Alhamdulillah. Dapat solat dalam Hijr Ismail dengan tenang.

Saya baca berulang kali mesej yang tertera. Melihat gambarnya berulang kali. Rindu sungguh. Sungguh-sungguh.

Rindu dengan suasana di sana. Bumi barakah yang dikurniakan kehebatan oleh Allah. 

Yang menjadi tetamuNya sesungguhnya adalah insan yang dipilih. Bukan semua yang berkehendak dan berhajat serta berupaya harta dan masa, dapat berpeluang menjejak kaki di sana. 

noorul :)



Segalanya jadi mudah di sana. 

Masalah yang bersarang dan berkumpul dalam dada jadi kecil dan tidak bermakna tatkala berjalan perlahan mengelilingi kaabah. Dalam hati dan fikiran hanya dipenuhi hasrat mengabdi diri sepenuhnya kepada Allah. Tatkala mengatur langkah berlari anak menjalankan ibadah saie juga segala yang duniawi itu seolah ditinggal bersama tapak-tapak kaki tidak bermakna.

Bagi kita yang memang payah untuk ke sana, yang cuba-cuba mengumpul belanja dan sepanjang masa menghimpun doa agar Allah mempermudahkan segalanya, peluang yang sebegitu indah akan dikenang sepanjang hidup. Melekat dalam fikiran tidak akan dapat dikikis dari ingatan.

Dan sesekali bila melihat wajah yang disayang di sana, hati pun jadi rindu amat. 

Segala yang di sana kembali segar dalam ingatan. 

Nantilah, insyaAllah. Sampai juga nanti menunai kewajipan yang wajib pula. Kita doa sama-sama.


Salam ingatan.


~cikgunormah@klcitizen~



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Friday, May 31, 2013

Saya ajar awak ke dulu?





sumber

Kenal saya tak, cikgu?

Hujan renyai-renyai waktu itu. Baru sudah makan malam di kedai mamak. Saya pandang wajahnya. Kecil molek dan bersih raut wajahnya. Di sebelahnya budak perempuan berusia lebih kurang 4 tahun, genit dan comel sungguh.

Serba salah.

Bila dihujani soalan seperti itu, saya jadi serba salah. Sejak lama sudah, entah bila mulanya, atau pun memang sejak mula lagi, mengingati nama-nama anak murid adalah menjadi satu kepayahan yang amat berat.

Saya ajar awak ke dulu?

Soalan paling tidak bijak rasanya yang terpacul keluar dari bibir saya. Dalam kepala saya menjawab, yalah, takkan dia tanya kenal dia ke tidak. Aduyai. Tidak layak rasanya soalan itu yang terkeluar.

Yalah cikgu. Haha. Saya kelas 5 Tassawur. Satu kelas dengan Amir, dengan blablabla...

Ah, nama-nama murid lagi. Nama-nama kawan dia disebutnya satu-satu. Cuba membantu saya mengingat semula rakan-rakan dalam kelasnya.

Malang sekali.

Sedikit pun tidak membantu saya untuk mengingat mereka, malah langsung tidak teringat nama si empunya badan di depan saya. Tapi, wajahnya...

Ya. Saya masih ingat wajah si dia ini. Terbayang tempat duduknya di dalam kelas 5 Tasawwur. Terbayang wajah-wajah rakan-rakannya.

Cikgu ajar Matematik kan?

Tak, saya ajar Sains.

Hehe. Rupanya ingatan dia pun tidak sehebat mana.

Kerja di mana sekarang?

Di Bank Simpanan Nasional , cikgu. Sains saya dapat kredit cikgu. Dapat kerja di bank.

Saya tersenyum. Bersyukur kerana Allah beri peluang kepada saya membantu dia dalam SPM dan dengan bantuan tersebut dia berjaya mendapatkan pekerjaan yang halal demi kelangsungan hidupnya.

Dalam hujan malam itu hati saya berbunga melihat seorang lagi bekas anak murid yang menjadi dan saya doakan kebahagiaan hidupnya sekeluarga bersama anak dan suaminya dunia akhirat.

Indah sungguh rasa dalam hati ini.

Dan indahnya perasaan seperti ini hanya dimengerti oleh mereka yang bergelar guru seperti saya sahaja.

Kan ..


~cikgunormah@klcitizen~






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Saturday, May 25, 2013

bercuti seberang tasik




Tuliskanlah doa yang nak dikirim tu.

Mendengar katanya, saya mula merangka ayat dalam kepala. Oh, segala benda kalau boleh hendak diminta. Segala yang baik-baik dalam benak ingin agar Allah makbulkan.

Tak payahlah. 

Eh, bukan saya merajuk. Tdak ada apa yang hendak dirajukkan waktu itu. Muka sahabat saya itu saya tenung. Nampak hairan. Yalah, berkali dari dulu saya mengingatkan dia agar jangan lupa tolong menyampaikan doa  saya nanti di tanah suci Mekah. Dan bila saat dia meminta saya menyatakan doa saya, itu pula jawapan yang saya berikan.

Saya taknak tulis. Tapi doakanlah untuk saya apa yang terlintas waktu itu dalam ingatan awak tentang saya. Itulah yang terbaiknya. Moga Allah makbulkan doa yang tidak diketahui  oleh sahabat yang didoakan itu.

Dia senyum tanda faham.

Dan saya mendoakan juga nanti untuknya agar Allah memudahkan ibadahnya di sana nanti dan selamat beliau sekeluarga pergi dan kembali ke tanah air .

Bukan dia sekeluarga sahaja yang akan ke sana. Saya tahu. Ramai di luar sana. Rakan-rakan di sekolah juga ramai yang berpeluang ke sana.

Tetamu-tetamu Allah yang terpilih atas izinNYa.

InsyaAllah nanti saya juga akan menyusul. Bila? Entahlah... wallahualam.



minit ke 00:47  "And the hadith says that charity (You know) the charity would actually   extinguish the calamity that is coming in your direction. So, before embarking into a journey you give a little bit of charity. When something important is about to happen you give a charity, before an  examination happens you give a charity. To whom? To those that accept it. The poor. So when you look at the poor person, speak to him with respect. Consider him a gift of Allah, sent  to you ..."

Jom... sebelum kita berangkat untuk kemana-mana nanti, walau bercuti di seberang tasik sahaja pun, kita bentuk dahulu personaliti seorang Muslim, seperti yang dipesan oleh  Mufti Zimbabwe itu.

Salam ingatan.

~cikgunormah@klcitizen~


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...