Wednesday, November 26, 2014

cemerlang




Ucapan tahniah untuk ibu dan anak meriah masuk dalam kumpulan WhatsApp  dan kumpulan Telegram henfon saya, berselang-seli dengan kata-kata terima kasih dari ibu-ibu yang berkenaan. Kembanglah senyuman meleret di wajah mereka yang Allah berikan nikmat  anak-anak mendapat keputusan yang cemerlang dalam UPSR.

Dan mata saya meleret membaca kata-kata yang tertera ..."Anak cemerlang kerana ibu dan ayahnya cemerlang", merujuk kepada kejayaan anak-anak itu mencapai keputusan yang cemerlang.

Seperti tayangan gambar iklan tv lama, kata-kata itu diulang tayang berkali-kali dalam kotak minda saya. 

Tersentuh halus, walau pun saya tahu tidak perlulah saya begitu sensitif seperti itu.

Sememangnya, berjaya dalam mana-mana peperiksaan formal seperti UPSR bukan menandakan kejayaan sesiapa pun. Semua pun tahu. Saya tahu. Anda pun tahu.

Tetapi  bila meletakkan diri di tempat ibu bapa yang anaknya tidak mendapat keputusan yang cemerlang, sedikit sebanyak hati akan tersentuh dan tertanya-tanya. Di manakah silap dan salah kita? Kenapa dan mengapa? Bagaimanakah terjadi seperti yang sedemikian?

Memang senang bagi orang lain menyusun kata cuba memujuk hati. Tak mengapa, yang penting anak itu sihat dan baik. Betul. Tetapi saat itu, ketika melihat wajah anak dan melihat kelibat rakan-rakannya yang lain bergembira dengan keputusan yang cemerlang, saat itu, waktu itu, rasa kecewa  dan sedih sedikit sebanyak pasti hadir.

Bukan kecewa kerana anak kita tidak berjaya seperti anak-anak yang lain. Kecewa kerana , mungkinkah kita tidak cemerlang, maka anak kita itu tidak secemerlang seperti rakan-rakannya? Adakah kerana kita, maka Allah menurunkan ujian terhadap anak kita?

Kecewa juga kerana kita tidak dapat mengelakkan rasa sedih dari menghinggap hati anak kita yang sangat kita kasihi. Kalau boleh, mahu sahaja kita padamkan keadaan di sekeliling supaya anak kita itu tidak melihat kegembiraan orang lain yang tidak menjadi miliknya.

Saya pernah berada di situasi tersebut. 

Dan sangat saya faham hati seorang ibu yang anaknya tidak mendapat keputusan baik. 

Betul. Betullah bila nanti anda mengingatkan bahawa UPSR bukanlah segalanya. PMR bukanlah penghujungnya. Dan SPM bukanlah pengukur kejayaan seorang anak.  Betul sangat. Bukan saya tidak tahu. 

Tapi yang saya ingin tuliskan adalah rasa yang membenih saat itu. Menggigit hati dan memamah jiwa. 




Pun begitu, saya memang percaya, masing-masing punya ujian tersendiri yang Allah sediakan untuk kita. Sedangkan ramai juga yang kita lihat, anak-anak yang cemerlang tidak datangnya dari ibu bapa yang cemerlang, dan ada juga anak-anak yang tidak cemerlang datangnya dari ibu bapa yang cemerlang.  Semuanya adalah ujian. Terlebihnya adalah ujian untuk ibu dan ayah tersebut.

Kejayaan atau kegagalan adalah ujian Allah ke atas hambaNya.

Dan saya cuma berdoa agar ibu-ibu dan anak-anak yang tidak berjaya mendapat keputusan seperti yang diharapkan  pada hari ini , agar Allah kurniakan nikmat serta rezeki  yang lebih baik  di dunia ini dan akhirat nanti.

Bagi mereka yang Allah kurniakan nikmat kejayaan pada hari ini, saya juga mendoakan agar Allah terusan mencurahkan kejayaan buat kalian semua. Tahniah daripada saya. 


~cikgunormah @klcitizen~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tuesday, September 16, 2014

cukup-cukuplah





Saya seorang guru. Hati saya, jiwa saya, ingatan saya setiap hari berkisar tentang kerjaya saya sebagai guru. 

Saya pasti bukan saya seorang sahaja seorang guru yang berfikiran sebegini. 

Bila melihat gambar-gambar insan yang bergelar guru digari terpampang dalam suratkhabar, sedikit perasaan tercuit. Malu. Itu sebahagian daripada perasaannya. Yang terlebih lagi ialah merasakan penyesalan bagi pihak yang tertuduh.

Kalaulah... mereka berfikir dahulu sebelum bertindak.

Dan mesej-mesej pun berantakan masuk. Dari mesej 'Kisah seorang guru'- kisah pendek menceritakan pengorbanan seorang guru sehinggalah sajak 'Cheaters' yang bertujuan sama juga, cuba mengenengahkan pengorbanan seornag guru.

Kenapa kes pembocoran kertas peperiksaan pada tahun ini begitu mendapat perhatian sehingga kertas peperiksaan terpaksa ditunda dan diulang semula. Wallahualam.

Sedangkan saban tahun, kisah soalan bocor ini bukannya tidak pernah kita tahu. Bohonglah kalau menafikan.

Dan ramai guru menidakkan penglibatan guru yang berintegriti lemah, menafikan di kalangan kami ada yang memang cenderung untuk melakukan salah laku atas apa juga alasan.  Membocorkan perkara yang dia tahu jangan dibocorkan. Tetapi alasan yang paling 'bagus' ialah untuk membantu anak-anak kita.  Menyalahkan KPM meletakkan keputusan peperiksaan aras tanda bagi sekolah, kerana itu sekolah berasa tertekan, guru-guru tertekan, maka jalan paling mudah ialah membocorkan soalan.

Ini menambahkan malu saya.

Seolah-olah seorang  guru itu adalah manusia yang mudah sangat kalah pada tekanan.

Jika benar salah laku itu adalah berpunca dari seorang guru, maka dia bukanlah berjiwa guru. 

Dan guru lain janganlah cuba memberikan alasan untuk dia sebagai pesalah. Seolah membenarkan perlakuan salahnya atas kerana tekanan yang diterima. Lainlah kalau nyawa isteri dan anaknya  terpaksa digadaikan kalau dia tidak membocorkan soalan. Atas dasar itu bolehlah kita bersimpati.

Kita menyalahkan typist, yang mungkin membocorkan soalan, salahkan pencetak mungkin kerana dia yang mungkin akan membocorkan soalan, tetapi bukan itu yang saban tahun saya dengar dari mulut-mulut yang menerima soalan bocor, biasanya. Bukan pencetak, bukan typist yang menyebarkan. Biasanya dari guru jugalah. 

Bukanlah bermakna anda seorang guru dan anda tidak membocorkan soalan maka semua guru itu suci. Dan tidak juga kalau seorang guru itu membocorkan soalan, maka semua guru itu tidak berintegriti.

Saya cuma ingin menyatakan, janganlah kita para guru cepat sangat melatah. Memohon simpati tak sudah.. berkongsi cerita pengorbanan seorang guru pada satu dunia dan minta dikasihani. Tidak! Hentikanlah.

Kita guru di Malaysia ini adalah guru yang berhati waja. Jika salah seorang dari kami berlaku salah, hukumlah. Kita tidak mudah kalah pada tekanan. Pengorbanan kami tidak perlulah dihebohkan, kerana kami ikhlas dalam bidang ini. 

Hentikanlah menyebarkan kisah pengorbanan seorang guru, seolah-olah menjadi guru itu sangat menyusahkan hidupnya. Padahal saya pasti ramai guru di luar sana yang cintakan profesionnya ini, mahu kalau boleh, tidak mahu orang  tahu pun apa yang dikorbankan untuk anak-anak muridnya.

Cukup-cukuplah.


~cikgunormah@klcitizen~





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Monday, September 8, 2014

Apa yang kengkawan belajar hari ini?





Hari ini saya belajar beberapa perkara.

Yang pertamanya, cuba menjadi ketua yang baik dan cemerlang bukanlah mudah. Kalau hanya hendak memegang gelaran ketua itu sahaja tidak payah sebenarnya, tetapi melaksanakan amanah yang dipikul secara adil dan berhemah bukanlah kerja enteng.

Banyak kali juga, harapan agar permintaan yang berwajahkan arahan itu diterima serta terlaksana seperti yang tertera dalam mimpi dan anganan. Satu-satu ia terjadi sebiji betul seperti dalam mimpi. Mengujakan sungguh.

Tapi, tetap ia hanya mimpi dan anganan. Kadang laluan yang kita tunjukkan dan minta dijadikan pedoman itu sebenarnya adalah laluan yang penuh berduri dan punya banyak kelemahan. Dan tatkala melihat sahabat-sahabat itu berhempas pulas, rasa bersalah pasti akan menjalar. Jadi waktu itu, apakah tindakan yang terbaik?




Yang keduanya, saya juga belajar bahawa  di kala susah dan payah, kadang-kadang pandangan kita dikaburkan. Hati kita berbolak-balik. Ada masa kita menyerahkan segala ketentuan itu padaNya, tetapi ada ketika dan saatnya kita jadi gentar, takut dan risau tak tentu hala. Buntu. Dalam waktu payah dan terdesak itu, sering kali kelam kelibut itu menjadi teman, dan syaitan berselindung di sebaliknya, membuatkan kita tidak tentu arah, marah, geram, sedih bercampur baur.

Yang ketiganya, saya juga belajar mendengar dan menganalisa diri saya semula. Meletakkan diri saya di tempat orang lain. Belajar untuk mendengar dan menerima silap sendiri. Belajar untuk tidak cepat melatah dan cuba menjadi tenang.

Oh payah rupanya. 

Kerana ego saya sebesar gunung. Merasa diri sudah buat yang terbaik, tetapi yang terbaik itu sebenarnya tidak memberi kebaikan pada sebahagian yang menerima. Ego saya rupanya sudah membesarkan kepala sendiri. Melihat diri sudah terlalu baik, tetapi pada hakikatnya baik itu hanya berkisar di pandangan mata sendiri sahaja.

Yang keempat, saya belajar juga bahawa hidup di dunia ini hanya sebahagian dari perjalanan yang panjang. Hidup saya bukan sekali rupanya.  Alam rahim, alam dunia, alam barzakh dan alam akhirat. Rupanya baru berada di alam yang kedua.  Hidup saya baru menempuh dua alam, dan ada dua alam lagi yang perlu dilalui.

Menakutkan juga.

Itu yang saya pelajari hari ini.

Kengkawan belajar apa hari ini?



~cikgunormah@klcitizen~
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Saturday, August 2, 2014

strategi lama dasar pengecut



Tahun 2014 sebenarnya adalah tahun dukacita. Dukacita bertimpa bagi ramai daripada kita. 

Kita dikejutkan dengan peristiwa sedih berulang, MH370 , MH17, perang tidak berkesudahan di Syria, hak beragama yang dinafikan di Xinjiang, China, pembunuhan masyarakat Kristian di Iraq oleh mereka yang bergelar Islam Sunni, masalah tidak selesai  saudara kita di Rohingya dan gambar-gambar anak-anak kecil , wanita serta orang tua yang mati dibedil oleh Israel laknatullah.

Menyedihkan.

Dan semua itu menghiris hati kita yang sedar dan tahu, bahawa daya dan upaya kita sangat lemah.

Strategi Israel mengebom orang awam di Gaza dengan memberi alasan , jika perkara itu tidak dilakukan, rakyat mereka yang akan mati di tangan Hamas, sebenarnya sama seperti tindakan Amerika sewaktu perang dunia ke dua.

Bombing of Hiroshima and Nagasaki

Bom atom dijatuhkan di Hiroshima pada 6 Ogos 1945 mengakibatkan 90% bandar Hiroshima hancur dan 80, 000 rakyat awam Hiroshima mati serta-merta. Tiga hari kemudian, bom atom kedua dijatuhkan di bandar Nagasaki, mengakibatkan kematian rakyat awam sebanyak 40,000 orang.

Itu strategi mereka untuk memastikan Jepun menyerah kalah.

Tidaklah saya menyokong Jepun pula. Cuma hendak menyatakan bahawa strategi pengecut inilah yang digunakan oleh puak 'Nazi Israel' ini sekarang. Membunuh rakyat awam adalah idea lama yang mereka harapkan dapat menundukkan rakyat Palestin.


seorang kanak-kanak Jepun yang mati terbakar akibat bom atom: tangannya kelihatan
terletak di bah again dada.



kanak-kanak Palestin yang menjadi mangsa

Jika pada tahun 1945 itu , sudah ada internet dan facebook, saya pasti kita akan dapat lihat kecaman rakyat sedunia kepada Amerika sebagai pengganas sebenar.

Selain dari banyak faktor yang lain , inilah sebabnya mengapa dan kenapa kuasa besar ini mengiyakan dan bersetuju benar dengan tindakan Israel membunuh rakyat awam yang tidak berdosa.  Kerana, di tangan mereka juga pernah darah-darah rakyat awam , kanak-kanak, wanita dan orang tua yang tidak berdosa menitis dan terpalit. Kalau boleh , agaknya, hendak sahaja dijatuhkan bom nuklear di Gaza, cuma kerana takut terkena tempias bom nuklear tersebut kepada rakyat Israel laknatullah, maka niat yang sedemikian ditahan-tahan.

Semua yang terjadi ini memang atas kehendak Allah. Allah yang Maha Tahu kenapa kejadian yang menyayat hati, kematian insan tidak berdosa dibenarkan terjadi. Rahmat Allah itu pasti. Kita sebagai hamba Allah,  sedaya mungkin, berusaha dan berdoa agar peperangan ini dapat ditamatkan. 

Melihat gambar-gambar solidariti seluruh dunia melalui perhimpunan besaran , menyelar kezaliman Israel laknatullah, membangkitkan semangat untuk turut membantu dari jauh. Saya percaya, rasa ini dikongsi oleh ramai daripada kita.

Nampak kecil usaha-usaha kita, tetapi secara kolektif dan istiqamah, insyaAllah, ia akan membesar ibarat ombak di lautan yang  bergelora sewaktu ribut.

Boikot barangan Israel dan produk yang membantu Israel semakin menampakkan kesan kepada pasaran saham mereka.

Tetapi dalam masa yang sama juga, jika boleh, ingin saya berpesan kepada sahabat-sahabat kita yang sentiasa memberi komen yang bersemangat didalam artikel atau facebook, supaya menjaga adab. Seorang mukmin itu dalam amarahnya tetap dia beretika, berakhlak dan tidak mengguna kata-kata lucah dan tidak sopan. 

Marah itu sangat wajar dalam situasi seperti ini. Tetapi akhlak itu lebih penting . Jika benar kita menyayangi Rasulullah, Bagindalah yang patut menjadi role model kita tatkala kita marah dan menunjukkan amarah kita itu.





Memang kita marah. Dan doa kita tidak putus buat semua saudara seagama kita serta sesiapa sahaja yang ditindas di seluruh dunia. 

Dan kita sentiasa yakin dan percaya doa mereka yang tertindas itu, tidak kira siapa dan apa agamanya, sentiasa akan dimakbulkan Allah.


Salam sokongan menamatkan kezaliman daripada saya.



~cikgunormah@klcitizen~






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...