Monday, December 8, 2014

Amin




Saya pinjam kata-katanya. Memang saya tak kenal . Tapi, bait kata dalam facebooknya memberi kesan dalam hati saya.


Facebook Pakcik Ateh Salim

Hati masing-masing, orang lain takkan tahu  getarnya. Tapi seorang sahabat itu dapat mendengar irama dalam hati sahabatnya. Irama sendukah , rawan dan pilukah atau ria berjalur tawa kah yang bergema dalam hati sahabatnya itu? Semuanya boleh dirisik dan dirakam oleh insan yang bergelar sahabat.

Saya ingin menjadi sahabat seperti itu. Menjadi sahabat sebegitu buat seorang sahabat ini yang begitu dekat di hati saya.




Saya ingin dapat mendengar irama dalam hatinya supaya  bila satu masa nanti, andai dia terlupa, bolehlah saya melagukannya kembali. 

Tapi ... oh, manalah tahu ya, entah-entah saya pun terlupa sama. Kalau begitulah kiranya, wahai sahabatku, jom kita lagukan irama lain, kita cipta lagu baru dengan bunyi dan seloka yang lebih indah.

Hahaha.

Buat sahabat saya yang bernama Noorul, selamat hari lahir yang ke 36, bertarikh 8 Disember ini. 

Allah Rabbul Jalil, Maha Pemurah dan Maha Mendengar, moga doa-doa saya untuk sahabat saya ini Allah makbulkan, kerana hanya Dia yang maha berkuasa. Saya mendoakan agar Allah mengurniakan sahabat saya ini kesihatan yang baik, rezeki yang mencurah dan dikurniakan segala kebaikan yang ada di dunia ini dan di akhirat nanti, seluruhnya buat sahabat saya ini sekeluarga.

Allah Yang Maha mendengar, Segala kekuasaan itu milikNya semata, semoga dengan rahmatNya, Allah kurniakan nikmat kasih dan sayang buat sahabat saya ini, dimakbulkan segala keinginannya yang baik-baik. 

Tiada hadiah yang paling baik saya kira buat seorang sahabat, melainkan doa yang Allah makbulkan. Dan itulah yang menjadi harapan saya. Semoga doa-doa ini di aminkan oleh kengkawan saya di luar sana , dan menjadi penyebab kepada makbulnya doa-doa ini.

Salam sayang buat seorang sahabat dari seorang sahabat fillah.

~cikgunormah@klcitizen~





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Monday, December 1, 2014

Doa buat sahabat




Saya dah penat.

Ayat tersebut terbayang-bayang dalam ingatan. Dalam keadaan sebegini, saya hilang kata-kata. Cuba mencari ayat yang sesuai, kerana saya takut kalau-kalau kata-kata saya akan menambahkan rasa lelahnya menerima ujian Allah.

Saya tahu katanya itu bukan bermakna dia tidak redha . Tidak sekali. Kerana saya tahu bagaimana  hatinya. Saya faham benar gelodak jiwanya.

Bagi saya, dialah antara insan terpilih oleh Allah yang begitu kuat semangatnya. Kuat keyakinannya terhadap Allah. Tinggi redhanya dalam menerima ujian. Bulat hatinya menyerahkan segala ketentuan pada Allah.

Kerana itulah ujian ini Allah persembahkan khas buat dia.

Bukan ke atas saya.




Sakit yang ditanggung hanya Allah sahaja yang dapat meringankannya. Dan saya hanya mampu mendoakan. Semoga Allah menerima doa saya dan memakbulkannya.

Saya juga mengharapkan agar Allah menyembuhkan insan ini. Kesembuhan itu milik Allah, dan hanya Dia yang punya kuasa memberikan kesembuhan tersebut. Saya hanya manusia kerdil dan lemah, punya kehendak tetapi tiada daya melunaskan kehendak tersebut.

Doakanlah untuk dia kengkawan semua. Doakan untuk sahabat saya ini yang berada dalam kesakitan. Semoga Allah menyembuhkan dan menghapuskan segala salah dan dosa kita semua.

Kepada Allah sahaja kita sembah dan hanya Allah sahaja yang kita mohon pertolongan.

Ameen.


~cikgunormah@klcitizen~



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Wednesday, November 26, 2014

cemerlang




Ucapan tahniah untuk ibu dan anak meriah masuk dalam kumpulan WhatsApp  dan kumpulan Telegram henfon saya, berselang-seli dengan kata-kata terima kasih dari ibu-ibu yang berkenaan. Kembanglah senyuman meleret di wajah mereka yang Allah berikan nikmat  anak-anak mendapat keputusan yang cemerlang dalam UPSR.

Dan mata saya meleret membaca kata-kata yang tertera ..."Anak cemerlang kerana ibu dan ayahnya cemerlang", merujuk kepada kejayaan anak-anak itu mencapai keputusan yang cemerlang.

Seperti tayangan gambar iklan tv lama, kata-kata itu diulang tayang berkali-kali dalam kotak minda saya. 

Tersentuh halus, walau pun saya tahu tidak perlulah saya begitu sensitif seperti itu.

Sememangnya, berjaya dalam mana-mana peperiksaan formal seperti UPSR bukan menandakan kejayaan sesiapa pun. Semua pun tahu. Saya tahu. Anda pun tahu.

Tetapi  bila meletakkan diri di tempat ibu bapa yang anaknya tidak mendapat keputusan yang cemerlang, sedikit sebanyak hati akan tersentuh dan tertanya-tanya. Di manakah silap dan salah kita? Kenapa dan mengapa? Bagaimanakah terjadi seperti yang sedemikian?

Memang senang bagi orang lain menyusun kata cuba memujuk hati. Tak mengapa, yang penting anak itu sihat dan baik. Betul. Tetapi saat itu, ketika melihat wajah anak dan melihat kelibat rakan-rakannya yang lain bergembira dengan keputusan yang cemerlang, saat itu, waktu itu, rasa kecewa  dan sedih sedikit sebanyak pasti hadir.

Bukan kecewa kerana anak kita tidak berjaya seperti anak-anak yang lain. Kecewa kerana , mungkinkah kita tidak cemerlang, maka anak kita itu tidak secemerlang seperti rakan-rakannya? Adakah kerana kita, maka Allah menurunkan ujian terhadap anak kita?

Kecewa juga kerana kita tidak dapat mengelakkan rasa sedih dari menghinggap hati anak kita yang sangat kita kasihi. Kalau boleh, mahu sahaja kita padamkan keadaan di sekeliling supaya anak kita itu tidak melihat kegembiraan orang lain yang tidak menjadi miliknya.

Saya pernah berada di situasi tersebut. 

Dan sangat saya faham hati seorang ibu yang anaknya tidak mendapat keputusan baik. 

Betul. Betullah bila nanti anda mengingatkan bahawa UPSR bukanlah segalanya. PMR bukanlah penghujungnya. Dan SPM bukanlah pengukur kejayaan seorang anak.  Betul sangat. Bukan saya tidak tahu. 

Tapi yang saya ingin tuliskan adalah rasa yang membenih saat itu. Menggigit hati dan memamah jiwa. 




Pun begitu, saya memang percaya, masing-masing punya ujian tersendiri yang Allah sediakan untuk kita. Sedangkan ramai juga yang kita lihat, anak-anak yang cemerlang tidak datangnya dari ibu bapa yang cemerlang, dan ada juga anak-anak yang tidak cemerlang datangnya dari ibu bapa yang cemerlang.  Semuanya adalah ujian. Terlebihnya adalah ujian untuk ibu dan ayah tersebut.

Kejayaan atau kegagalan adalah ujian Allah ke atas hambaNya.

Dan saya cuma berdoa agar ibu-ibu dan anak-anak yang tidak berjaya mendapat keputusan seperti yang diharapkan  pada hari ini , agar Allah kurniakan nikmat serta rezeki  yang lebih baik  di dunia ini dan akhirat nanti.

Bagi mereka yang Allah kurniakan nikmat kejayaan pada hari ini, saya juga mendoakan agar Allah terusan mencurahkan kejayaan buat kalian semua. Tahniah daripada saya. 


~cikgunormah @klcitizen~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tuesday, September 16, 2014

cukup-cukuplah





Saya seorang guru. Hati saya, jiwa saya, ingatan saya setiap hari berkisar tentang kerjaya saya sebagai guru. 

Saya pasti bukan saya seorang sahaja seorang guru yang berfikiran sebegini. 

Bila melihat gambar-gambar insan yang bergelar guru digari terpampang dalam suratkhabar, sedikit perasaan tercuit. Malu. Itu sebahagian daripada perasaannya. Yang terlebih lagi ialah merasakan penyesalan bagi pihak yang tertuduh.

Kalaulah... mereka berfikir dahulu sebelum bertindak.

Dan mesej-mesej pun berantakan masuk. Dari mesej 'Kisah seorang guru'- kisah pendek menceritakan pengorbanan seorang guru sehinggalah sajak 'Cheaters' yang bertujuan sama juga, cuba mengenengahkan pengorbanan seornag guru.

Kenapa kes pembocoran kertas peperiksaan pada tahun ini begitu mendapat perhatian sehingga kertas peperiksaan terpaksa ditunda dan diulang semula. Wallahualam.

Sedangkan saban tahun, kisah soalan bocor ini bukannya tidak pernah kita tahu. Bohonglah kalau menafikan.

Dan ramai guru menidakkan penglibatan guru yang berintegriti lemah, menafikan di kalangan kami ada yang memang cenderung untuk melakukan salah laku atas apa juga alasan.  Membocorkan perkara yang dia tahu jangan dibocorkan. Tetapi alasan yang paling 'bagus' ialah untuk membantu anak-anak kita.  Menyalahkan KPM meletakkan keputusan peperiksaan aras tanda bagi sekolah, kerana itu sekolah berasa tertekan, guru-guru tertekan, maka jalan paling mudah ialah membocorkan soalan.

Ini menambahkan malu saya.

Seolah-olah seorang  guru itu adalah manusia yang mudah sangat kalah pada tekanan.

Jika benar salah laku itu adalah berpunca dari seorang guru, maka dia bukanlah berjiwa guru. 

Dan guru lain janganlah cuba memberikan alasan untuk dia sebagai pesalah. Seolah membenarkan perlakuan salahnya atas kerana tekanan yang diterima. Lainlah kalau nyawa isteri dan anaknya  terpaksa digadaikan kalau dia tidak membocorkan soalan. Atas dasar itu bolehlah kita bersimpati.

Kita menyalahkan typist, yang mungkin membocorkan soalan, salahkan pencetak mungkin kerana dia yang mungkin akan membocorkan soalan, tetapi bukan itu yang saban tahun saya dengar dari mulut-mulut yang menerima soalan bocor, biasanya. Bukan pencetak, bukan typist yang menyebarkan. Biasanya dari guru jugalah. 

Bukanlah bermakna anda seorang guru dan anda tidak membocorkan soalan maka semua guru itu suci. Dan tidak juga kalau seorang guru itu membocorkan soalan, maka semua guru itu tidak berintegriti.

Saya cuma ingin menyatakan, janganlah kita para guru cepat sangat melatah. Memohon simpati tak sudah.. berkongsi cerita pengorbanan seorang guru pada satu dunia dan minta dikasihani. Tidak! Hentikanlah.

Kita guru di Malaysia ini adalah guru yang berhati waja. Jika salah seorang dari kami berlaku salah, hukumlah. Kita tidak mudah kalah pada tekanan. Pengorbanan kami tidak perlulah dihebohkan, kerana kami ikhlas dalam bidang ini. 

Hentikanlah menyebarkan kisah pengorbanan seorang guru, seolah-olah menjadi guru itu sangat menyusahkan hidupnya. Padahal saya pasti ramai guru di luar sana yang cintakan profesionnya ini, mahu kalau boleh, tidak mahu orang  tahu pun apa yang dikorbankan untuk anak-anak muridnya.

Cukup-cukuplah.


~cikgunormah@klcitizen~





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...