Tuesday, December 8, 2015

Moga Allah makbulkan






Maha Suci Allah, sesungguhnya hanya Kamu yang selayaknya tempat aku memohon. Tiada upaya dan dayaku, melainkan atas rahmat dan kasihMu. 

Doa yang tertulis ini dan yang terbaris dalam fikiran, kutitipkan terus kepada Mu, kerana hanya Kamu, Ya Allah yang dapat memakbulkan. Tiada hadiah yang terbaik melainkan doa yang Kamu makbulkan .

38 tahun yang telah berlalu, moga Allah memberi ampun di atas segala salah dan silap yang terkisah dalam perjalanan hidupnya. Dan moga , langkah-langkah hari seterusnya, Allah kurniakan segala kebaikan dan keberkatan buat sahabat saya , Noorul. 




Allah Ya Rabb, Kamu yang Maha Tahu dan Kamulah Yang Maha Pengasih. Moga doa yang kupanjatkan ini Kau perkenankan. Kurniakanlah Ya Allah, kesihatan yang baik buat sahabatku ini, kebahagiaan yang berpanjangan dunia dan akhirat buat beliau sekeluarga serta dijauhkan segala mara bahaya, fitnah dan sengsara .

Semoga Kamu memakbulkan, kerana Kamulah Ya Allah yang Maha Kuasa.

Selamat Hari Lahir buat sahabatku , Noorul. Luv U .



Salam kasih.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Friday, October 30, 2015

Inikah akhir bertemu?





2015 is your emotional year ey?


Betulkah? 

Rasanya ya. Semakin ke penghujung tahun 2015, semakin bertambah sendat baju yang tersarung di badan ini. 

*ngos* Hehehe

Persoalan yang ditanya oleh sahabat saya itu ada benarnya.

Walau pun, tiada sebarang kepentingan ke atas apa yang berlaku dalam hidup saya di sepanjang tahun ini , terutama buat yang sedang membaca coretan saya dalam blog yang serba daif ini. Tetap ingin saya catatkan juga peristiwa hari ini, kerana sedikit sebanyak ia mengusik jiwa saya.

Saya bukanlah jenis manusia yang cepat betul mengalir air mata. Tidak. Rasa sebak juga, susah hendak menghinggap dan mengetuk pintu hati.

Orang kata, manusia yang begitu, sangat keras hatinya. Tetapi tahun ini seolah merubah saya.

Beberapa peristiwa sedih berjaya menyentuh dan mengusik-ngusik hati saya. Mungkin petanda umur yang semakin bertambah.








Buat Kak Pah, Kak Midah dan Siti,

Dari rumah semalam dan pagi tadi, saya yakin sungguh yang saya tidak akan menitiskan air mata. Benar. Yakin amat saya.

Tetapi, tatkala diminta mengucap sepatah dua kata, dan memandang kalian, rasa pilu dan sayu itu menyelinap masuk seperti darah yang mengalir dalam badan. Laju, tak sempat saya berfikir untuk menahan. Dan sebak suara saya tidak dapat dibendung.

Dalam bilik itu waktu itu, baru saya sedar, betapa nanti saya akan berseorangan membantu adik-adik kita dalam bidang Sains dan Matematik di sekolah. Mampukah saya? Dan pada waktu itu baru saya dapat merasakan betapa besarnya peranan kalian dalam membantu saya dari segi emosi dan kematangan.

Dan tahun-tahun yang mendatang nanti, kepada siapakah agaknya akan saya berpaling meminta nasihat dan tunjuk ajar? Meminta buah fikiran dan pandangan?

Memanglah.

Yang patah akan tumbuh, yang hilang akan berganti.

Tetapi permata yang hilang itu pasti  nilainya tidak sama dengan yang baru.

Namun begitu, semua yang berlaku itu adalah ketentuan ALLAH. Ada hikmah yang tersembunyi dari pandangan mata kita sekarang, dan hanya akan kita ketahui pada waktu dan masa yang diizinkanNya.

Saya mendoakan kalian bertiga dianugerahi Allah kesihatan  baik yang melimpah ruah. Tiada anugerah yag selayaknya buat kalian yang telah menabur bakti buat kami semua serta buat anak-anak Setiawangsa. Hanya Allah selayaknya yang dapat membalas.

Salam ingatan penuh kasih sayang.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Monday, September 28, 2015

naluri ibu






Perlu saya nukilkan, kerana ia mengetuk-ngetuk kotak fikiran saya.

"Sunyi sangat ."

Saya ulang baca mesej dari sahabat baik saya itu. Tidak tahu hendak membalas apa. Takut jika apa yang saya tulis itu menyebabkan hatinya bertambah sedih dan pilu.

Kesakitan yang berpanjangan memang sentiasa akan membuat jiwa menjadi sensitif. Tidak kiralah sekuat mana pun hati seseorang itu, badan yang lemah dalam menanggung derita sakit akan sentiasa menjadikan hati insan tersebut mudah kalah. Sensitif, sedih, risau dan pilu bercampur baur dalam sesak derita yang ditanggung.

Saat itu beliau merindukan anak-anaknya. Rindukan keletah dan tingkah anak-anaknya. Meski dalam kesakitan, ingatan dan rasa rindunya bersarang dengan mereka.

Naluri seorang ibu. Dan saya pasti, kata-kata pujukan dan semangat daripada saya tidak akan berkesan selagi anak-anak tersebut tidak berada di depan matanya.

"Diorang nak awak rehat betul-betul.. "

Saya cuba merasionalkan kenapa dan mengapa. Dengan harapan, rasa pilu dan sedih yang menjelar dalam hatinya bisa dikurangkan.

Begitulah.

Insan yang sihat seperti saya dan ramai lagi, merasakan rehat itu bila mana tiada gangguan buat yang sedang menanggung kesakitan. Memang betul rasanya, jika gangguan itu datangnya dari orang lain.

Tetapi bagi seorang ibu, rehat itu ialah mengetahui bahawa anak-anaknya berada di depan mata, mendengar gelak tawa mereka dan tahu bahawa anak-anak itu berada di bawah bumbung yang sama.

Buat sahabat saya Noorul Aaron, moga Allah menyegerakan kesembuhan buat kamu dandiberi nikmat kesihatan baik yang berpanjangan buat kamu sekeluarga.

Aamiin.


cikgunormah@klcitizen
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tuesday, September 22, 2015

Doa buat sahabat





Hujan lebat di luar. Masa kecil-kecil dulu semasa masih lagi tinggal di Blok D, rumah B-2, waktu hujan-hujan begini, saya suka duduk di balkoni  dapur. Memerhati hujan turun. Saya gemar akan bunyi hujan , dan bau rumput yang naik dan menusuk ke dalam hidung. 

Hujan memberi rasa tenang, bagi saya. Dan dingin hujan sentiasa tidak pernah gagal memberi rasa nyaman.

Alhamdulillah.

Tolong picit kuat sikit. Tak rasa..

Seluruh bahagian belakangnya sakit-sakit. Kenapa? Wallahualam. Saya bukan doktor yang tahu mengapa dan kenapa.

Cuma kali ini saya fikir kesakitan itu berganda. Dan picitan saya yang kebiasaannya memberi rasa lega sebentar tidak membantu. Alahai, sahabatku. Daya yang sedikit ini tidak dapat membantu mu saat ini. *sedih*

Saya perhatikan wayar yang menyambung tangannya kepada kantung morfin di sebelah. 

Drowsy ... pusing..

Itu yang beliau sebut tatkala ditanya bagaimana rasa dibawah pengaruh morfin kala itu. Kesakitan yang melampau pastinya, sehingga doktor terpaksa membenarkan morfin itu menjalar ke seluruh aliran darah dalam tubuh sahabat saya ini.

Subhanallah. Allah Yang Maha Tahu.

Saya hanya bisa memerhati. Mendoakan. Dan cuba meenghiburkan. 




Sahabatku,

Allah memilihmu. Bukan saya. 

Kerana kamu memang luar biasa. Kalau pesakit lain memilih skala 12 -14 untuk darjah kesakitan yang sepatutnya skala yang diberi hanya 1 - 10; kamu memilih 7 dan yang terkini 10. Allah..

Dan redhamu terserlah dalam tutur kata dan tulisan mu. Memang bukan saya yang wajar memutuskan , tetapi doa saya moga ujian ini menjadi penyebab bahagia menanti kamu di dunia yang kekal nanti. 

Saya tidak meminta kamu untuk bersabar, kerana sabar itu memang telah meliliti setiap inci pergelutan kamu menanggung kesakitan. Sabar yang bagaimanakah lagi yang perlu, kan? Saya cuma bermohon pada Allah, agar dengan rahmatNya, kesakitan ini dapat kamu tanggung dan diberi kepada kamu kesembuhan segera.

Dan saya juga mendoakan kesejahteraan buat suami kamu yang saban waktu berada di sisi kamu. Moga Allah mengurniakan rahmah dan mawaddah buat kamu berdua.

Dan kerana itu hujan ini turun, mungkin.

Kerana mungkin ia menjadi penyebab doa ini dan doa-doa insan-insan lain akan dimakbulkan.

Salam kasih buat sahabatku Noorul yang sedang diuji dengan ujian kesakitan.

~cikgunormah@klcitizen~



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...