Sunday, March 30, 2014

bergaduh biar bertempat





Memang kita adik beradik selalu bergaduh. Betul.

Dengki pun iya.  Terutama kalau abah dan emak melebihkan adik beradik kita dalam hal apa pun, kecualilah hal-ehwal mengemas rumah kan.

Ada ke adik beradik yang tak bergaduh sepanjang hidupnya? Lagilah kalau adik beradik kita memang jenis suka menyakat. 

Tapi.

Kalau orang mengata tentang adik beradik kita? Takkan kita berpeluk tubuh saja, kan. Biar pun memang betul adik beradik kita buat salah. Ya, kita akan marah pada adik beradik kita.

Betul. Marah sungguh-sungguh. Siapa yang tak akan marah pada adik beradik yang buat salah?

Tetapi jangan sekali mengata dan membodohkan adik beradik kita. Jangan!

















Bagi mereka yang sentiasa percaya kepada qada' dan qadar, kita tahu setiap yang berlaku ada hikmah di sebalik pahit atau manisnya kejadian.

Peristiwa MH370 memberi impak kepada setiap rakyat Malaysia. Dari sekecil anak yang sudah faham akan peristiwa kehilangan, setiap satu daripada kita merasai kesedihan dan keperitan yang dilalui oleh insan-insan yang terlibat secara langsung dalam kejadian tersebut.

Tidak bermakna bila kita tidak bersetuju dalam satu perkara, maka kita perlu tidak bersetuju dalam semua perkara.

Benar. Mungkin, mungkin dan mungkin cara pengendalian kes ini tidak betul di beberapa sudut tetapi tidak bermakna para petugas yang berada di luar sana mengendalikan usaha pencarian bertugas sambil suka-suka.

Memperlekehkan usaha dan ikhtiar petugas-petugas tersebut yang terdiri dari sahabat kita terutama yang tanah tumpah darahnya adalah Malaysia sangat menyakitkan hati.

We are Malaysians first.

Itu sepatutnya yang berlaku di saat orang-orang luar yang merasakan mereka lebih bijak pandai mengata dan memomokkan Malaysia. Tiada Malaysia yang kedua. Inilah satu-satunya Malaysia yang kita sayangi.

Pada saya, peristiwa ini mengajar kita apa ertinya sakit hati dan marah bila orang luar mengata dan memandang lekeh usaha dan kebaikan kita. Kita perlu tahu bagaimana untuk berdiri bersama. Bagaimana untuk bersedih dan menyapu luka di hati kita secara bersama sebagai satu keluarga. 

Kita perlu berhenti menikam sahabat setanah air  sebaliknya menikam musuh yang datang dari hadapan secara kolektif.

Peristiwa ini mungkin ditakdirkan berlaku di saat jatidiri anak-anak Malaysia berada di aras paling rendah, supaya rasa amarah yang membuak dalam dada ini menjadi penyebab kita sama bangun dan menempelak semula media-media asing, orang perseorangan dan kumpulan asing yang menyalak menggelakkan kita.

Selepas dari ini, kita perlu belajar membetulkan kesilapan kita, memperkemaskan pertahanan negara kita, mendidik anak-anak kita supaya lebih berupaya untuk berhadapan dengan para pembuli dunia.



Sangat saya bersetuju dengan Monyet King..


Salam Kasih buat semua yang cintakan bumi Malaysia ini.

~cikgunormah@klcitizen~



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Monday, February 24, 2014

doa





Sesingkat doa yang mustajab.

Itulah jauhnya bumi dan langit, kata Saidina Ali apabila ditanya berapakah jauh dunia dan langit.

Bagi orang yang yakin dan percaya, perkara tersebut adalah benar. Sesungguhnya doa itu adalah senjata yang paling ampuh ibarat panah yang tajam. Bagi mereka yang dekat hubungannya dengan Allah,  mata panah yang dilemparnya pasti akan mengena.

Tapi bagi orang yang seperti saya ini?

Hubungan yang ibarat suam-suam kuku, mengingati Allah penuh khusyuk dalam kehendak dan harapan sahaja selalunya.

Bagaimana agaknya menentukan doa itu mustajab dan diterima Allah.

Ada cara lain rasanya yang boleh kita cuba.

sumber

Mendoakan untuk insan lain tanpa pengetahuannya. InsyaAllah, doa itu akan dimakbulkan dan kita juga mendapat balasan yang sama.

Bila melihat segala fitnah dan mehnah di sekeliling, yang dekat dan jauh, menimpa sahabat dan saudara seagama, memang doa sahajalah menjadi penyambung ikatan persaudaraan itu. 

Meski ada yang merasakan doa itu seperti angin yang berlalu begitu sahaja, tidak memberi makna besar dalam susah dan payah yang dihadapi, tetapi saya sentiasa yakin dan percaya Allah itu Maha Berkuasa atas segala sesuatu.

Dia yang memberi ujian, maka sudah tentu hanya Dia yang bisa melepaskan kita dari ujian tersebut. Dan doa dari insan-insan lain pasti dapat membantu tanpa disedari.

Jom kita doakan insan-insan lain di setiap kali kita menadah tangan. Bermula hari ini tanpa berlengah lagi.

Jom !!!

Salam ingatan.


~cikgunormah@klcitizen~




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Thursday, February 13, 2014

impian





Deskriptor yang ada ini perlu dipenuhi terlebih dahulu sebelum seseorang guru itu layak untuk diberi skor 5. Kemudian dari itu barulah kita boleh menimbangkan untuk pemberian skor 6 atas justifikasi yang sesuai.




Suara penceramah itu terngiang-ngiang di telinga saya.

Makin lama memang makin payah.

Zaman berubah, hendak atau tidak, selagi boleh, cubalah juga mana yang boleh. Tetapi, bila melihatkan kehendak yang tertera dalam panduan pemberian markah bagi pencerapan guru, ada rasa seperti sebuah kemustahilan yang perlu direalitikan oleh guru.

Mengajar itu adalah seni.

Biasanya semakin lama mengajar  maka seni mengajar seseorang guru itu akan menjadi semakin baik. Namun begitu, pengajaran dalam kelas itu tidak terlepas dari kekangan dan halangan-halangan tersendiri. Dan kekangan serta halangan itu sendiri adalah unik. 

Memberi markah kepada cara mengajar seseorang guru itu juga kadang kala sangat subjektif. Bergantung kepada si penilai. 

Saya sentiasa mengimpikan pencerapan yang bersifat konstruktif. Mencari sudut baik dan kreatif seorang guru itu serta memberi wajaran yang sesuai atas sudut baik itu. Bukan mencari sudut kurangnya dan meletakkan deskriptor yang kadang sangat tidak realistik  untuk skoran yang perlu dicapai.

Saya juga mengimpikan pencerapan kolaboratif di antara sesama guru secara bersama-sama, baik di dalam sekolah tersebut atau dari sekolah berjiran, bukannya dari satu 'lembaga' yang kadang tidak punya cita dan aspirasi sama. Yang kadang menjadi 'ahli lembaga' kerana melarikan diri dari beban di sekolah, lantas kembali ke sekolah sebagai penilai pula.



Pencerapan yang saya impikan itu tersebut bersifat dua hala, sama-sama menilai dan mencerap bersilih ganti, dalam institusi yang sama atau bertukar angin mencerap dan menilai rakan di sekolah berjiran. Dan perbincangan secara kolaboratif untuk meningkatkan kualiti pengajaran itu yang menjadi isu utama.

Dan waktu itu, bukan isunya markah pencerapan anda berapa, tetapi apakah yang sangat menarik dalam pengajaran guru itu yang kita boleh kongsikan. Bagaimanakah guru itu mengatasi halangan atau kekangan yang dihadapinya semasa proses pengajaran? Itulah yang dipersembahkan..

Kadang-kadang data dan statistik hanya menjadi penyedap mata si penilai kerana telah berjaya melengkapkan kerjanya, tetapi roh sebenar proses penilaian dan pencerapan itu telah terhakis disebabkan isu data dan statistik yang sangat tidak realistik.

Impian tidak semestinya menjadi kenyataan pada hari ini.

Salam ingatan.


~cikgunormah@klcitizen~


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Wednesday, January 1, 2014

kabur dan keliru




Resah.

Jelas terpampang di setiap wajah di hadapan mata.

Pertandingan kali ini menentukan maruah kita semua. Masak seperti biasa. Canai dan adunlah seperti biasa yang kita buat sebelum ini.

Suara si ketua memberi arahan.

Masing-masing yang mendengar berbisik sesama sendiri.

Kita nak masak apa ni?

Tanya salah seorang ahli setelah tidak tahan cuba menerka dan menelah.

Masakan kita mesti ada rasa pedas, masin, manis cukup segalanya. Masaklah seperti biasa. Yang penting saudara semua masak. Bagaimana penilaian yang dibuat nanti tidak ditentukan lagi. Tapi yang pasti dalam masa 90 minit nanti ada penilaian terhadap masakan tuan puan.

Jawapan si ketua menambah lagi resah ahli-ahli kumpulan tersebut.

Bayangkan anda sebagai ahli dalam kumpulan tersebut. 

Tidakkah rasa risau itu akan menghinggap? 

Pasti ada, kan.

Rasa yang bercampur. Gelisah, risau, takut dan tidak pasti  menjadi satu.

Perasaan itu bukan sahaja dikongsi oleh ahli kumpulan, tetapi saya pasti ia diterima sama oleh semua yang terlibat .

Dan malam ini, sebelum memejamkan mata, saya pasti ramai rakan guru terutama yang akan mengajar anak-anak di tingkatan 3 untuk tahun ini, punya rasa yang sama. Keterujaan yang dilingkungi rasa tidak pasti dan segala ketidaktentuan.

Kita yang bergelar guru ini hanya pelaksana dasar. Melaksanakan dasar atas kapasiti kita sebagai pendidik. Dengan harapan yang menggunung juga agar setiap tindakan yang kita ambil dan jalankan itu memenuhi hasrat dan kehendak sebuah negara.

Ini bukan kerja enteng. Bukan kerja ringan. Amanah yang terpikul di setiap pundak manusia yang bernama guru itu sangat besar. Integriti yang terjalin dalam bidang tugas itu akan dipersoal bukan sahaja di dunia ini tetapi di akhirat nanti.

Namun begitu, dalam melaksanakan arahan yang kabur dan dasar yang sering berubah, membuatkan kita juga keliru, resah dan kecewa.

Tanyalah guru mana pun yang sudah berbelas tahun , malah yang berpuluh tahun dalam bidang ini. Matlamat dan kehendak kami sama, mahu meletakkan pendidikan itu jelas tersohor di dunia. Walau mungkin sesetengah kami agak lambat sikit berubah tetapi jika perubahan itu yang terbaik, memang kami akan tarik bersama rakan kami itu untuk turut sama dalam satu barisan.

Betul.




Tetapi, jika dalam keadaan samar dan kabur, pembuat dasar masih bertelagah dan berbincang yang tak sudah. Masih tidak tahu mahu ke kanan atau kiri? Masih lagi mahu berjuang atas landasan ego dan tidak mahu kalah, apakah daya para pelaksana ini?

Kan?

Apa pun, kerja masih perlu dilunasi. Anak masih perlu ke sekolah. Dan cikgu-cikgu tetap akan mengajar.

Selamat Mengajar semua , buat semua guru di luar sana.

~cikgunormah@klcitizen~



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...