Saturday, April 11, 2015

ternoktah






Hidup ini seperti sebuah mimpi sahaja. Sekejapan cuma. Bila menoleh ke belakang meninjau masa-masa lampau, kelihatan perjalanan yang sudah diredah itu seperti berabad lamanya. Tetapi kenapa dalam hati dan perasaan ini seperti semua itu baru sahaja berlaku.

Benarlah.

Hidup di dunia ini hanya  persinggahan. Alam ini adalah alam kedua dalam kehidupan kita menuju alam barzakh dan alam akhirat. Namun persinggahan sebentar ini merantai jiwa sehingga terlupa tujuan sebenar. 

Namun, sesekali diri ini tersedar semula.


6 tahun dia sakit.


Suara suaminya masih terngiang-ngiang di telinga saya. Sekujur tubuh di hadapan saya waktu itu suatu waktu dahulu adalah teman baik saya. Masa dan keadaan memisahkan kami. Dan berpuluh tahun tidak bersua dengannya.

Kalaulah bisa air mata itu mengalir sederasnya di pipi saya, mungkin rasa dalam hati sehingga ke hujung ini akan kurang. Kelemahan saya yang sesetengah daripada mereka mengatakan saya ini tiada perasaan. Beku. Kering hati.

Ramai yang mendoakan untuknya, kerana beliau adalah sahabat yang baik. Dalam menahan sakitnya, masih lagi kata-kata nasihat tercurah dan senyum terukir menunjukkan gembiranya semasa bertemu. Sejak mengenali beliau di awal persahabatan lagi, jiwanya terisi dengan niat mengabdi diri untuk terusan berada di jalan dakwah. Bila mengingat semula kata-kata yang diucapkan oleh beliau, terasa sangat benar sekali ketentuan Allah itu, iaitu Allah memilih hanya insan terbaik untuk diberi ujian hebat bagi meninggikan darjat di sisiNya.

Hari ini bersemadilah sahabat saya yang bernama Che Nuya bt Abdullah . Semoga Allah menempatkan beliau di kalangan orang-orang soleh dan bertaqwa. Mati baginya saya kira adalah nikmat rehat yang panjang. Tempatnya in shaAllah adalah bersama mereka yang Allah raikan sebagai hamba-hamba yang bertakwa.


Saya sayang Achik kerana Allah.


Itu kata-kata beliau saat terakhir bertemunya tatkala beliau masih lagi berupaya menitipkan kata  serta menghadiahkan senyuman.

Semoga Allah mengampuni dosa-dosanya dan dosa-dosa kita semua, kerana hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui dan Maha Pengasih serta Maha Penyayang.

Amin.






~cikgunormah@klcitizen~






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Saturday, January 31, 2015

rezeki tahun baru





Kadang-kadang rezeki kita itu datang melalui orang lain.

Suara Ustaz Muhammad jelas menembusi gegendang telinga terus menjentik hati saya. Saya perlahankan sedikit nada bunyi radio. Siaran Ikim pagi tadi menjadi pilihan. Dan sememangnya rezeki yang Allah beri itu pelbagai bentuk dan bervariasi warnanya. 

Pagi tadi, peluang Allah beri pada saya dapat mendengar siaran ulangan Pesona D'Zahra bertajuk Mengimani Kemuliaan Allah.


Menarik intipati perbincangan tersebut.

Bila saya duduk-duduk dan melihat pesakit HIV Muslim yang ada di pusat saya itu, terasa sungguh kemuliaan Allah, rahmat dan sayang Nya Allah kepada hambaNya. Tengok pekerja-pekerja tersebut membersihkan badan pesakit yang sudah bedridden dan disisihkan oleh keluarga sendiri. Kita tak sangka, rezeki dipelihara dalam keadaan sakit itu datang melalui orang lain. Orang asing , bukan keluarga sendiri pun yang Allah salurkan rezeki tersebut..

Begitulah lebih kurang  isi kata Ustaz Muhammad tersebut. Saya tidak sempat sebenarnya menyalin transkrip sebenar Ustaz. Tetapi lebih kurang begitulah yang saya ingat.

Kenapa tersentuh hati saya?

Bukan tentang pesakit tersebut.

Tersentuh hati saya kerana kerdilnya diri. Tahu tentang kekuasaan Allah dan rahmatNya. Tahu sangat-sangat. Memang jelas tahu. Tapi mengimani dengan sesungguhnya tanpa rasa gusar dan risau?

Masih jauh lagi rasanya perasaan itu.

Masih kerap juga dalam hati ini, terutama bila melihat anak sendiri yang sememangnya bukanlah cemerlang dalam akademik.  Rasa gusar itu sentiasa ada. Risau tentang masa depannya. Khuatir bila mana nanti jika saya atau ayahnya sudah tiada, bagaimana pula dia hendak mengatur hidupnya. Takut jika nanti dia kecundang dalam meneroka jalan dalam hidupnya.

Tapi kan, rezeki itu mutlaknya milik Allah.  

Allah yang mengatur.

Allah yang menentukan.

Keyakinan kita nanti itulah yang membuahkan hasil .




Berbaik sangka dengan Allah. Yakin dengan rahmatNya. Itu yang perlu saya tanam kuat-kuat. Jangan ragu-ragu bahawasanya Allah itu penuh dengan kasih dan rahmat.

Seperti yang dikongsikan oleh Mufti Menk dalam salah satu ceramahnya, tentang kuasa sebuah doa. Doa seorang nenek yang beserta yakin dan pengharapan sepenuh mutlak terhadap Allah, dijawab Allah dan dimakbulkan. Rezeki cucunya untuk diubati oleh satu-satunya Doktor terkemuka di Pakistan, Allah kurniakan melalui insiden-insiden hujan lebat, kapal terbang rosak dan sebagainya. Tontonlah video di bawah. Sangat menginsafkan.



Saya perlu mendidik hati saya untuk mengimani dengan sesungguhnya tentang kekuasaan Allah. Bukan setakat tahu, tetapi yakin dengan sesungguhnya tanpa rasa khuatir dan penuh dengan persoalan.


In shaa Allah. 

Dengan kehendakNya, kita semua akan begitu. Amin.


~cikgunormah@klcitizen~



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sunday, December 28, 2014

Banjir dan Pesawat Hilang




Saat saya menulis ini, tiada kata-kata yang boleh menggambarkan perasaan.

Kita rakyat seMalaysia diuji berkali-kali dalam tahun 2014 ini. Hanya Allah selayaknya yang tahu, mengapa.

Belum habis gundah gulana dan kerisauan yang meraja di hati setiap warga Malaysia, akibat banjir besar yang masih lagi menyelubungi daratan di beberapa negeri, kita didatangi pula berita kehilangan pesawat AirAsia.

Allahu Akbar.

Hanya kepada Kamu kami memohon keampunan. Dan Hanya KepadaMu kami bergantung harap.


sumber

Sudah tiba masanya kita bergerak sebagai satu suara memohon doa bersama-sama. Kudrat manusia tidak ke mana. Bantuan dan sumbangan yang mencurah memang perlu diteruskan.

Tetapi, kita perlu berhenti bertelagah.

Berhenti mencari kesalahan dan meniup api kemarahan. 

Bersangka baik dan terusan memberi.

Sudah penat rasanya membaca kata-kata sinis dan maki hamun di alam maya. Tidak kiralah siapa yang membantu, jangan ditanya dari mana dan kenapa. 

Setiap dari kita, walau hanya dapat membantu dengan doa dan kata-kata baik, itulah sumbangan kita. Janganlah, janganlah kita terusan melayan sifat-sifat mazmumah yang bersarang.






Untuk semua yang bertungkus-lumus membantu, bergadai nyawa dan bersengkang mata, saya mendoakan semoga Allah mengambil kira amalan kalian sebagai bekalan tak ternilai untuk meraih jannah, syurga Allah itu luas dan insyaAllah ia milik kalian. 

Kepada semua mangsa banjir dan mangsa kehilangan pesawat, saya mendoakan Allah mengurniakan kekuatan hati serta kesabaran yang menggunung dan membalas segala yang hilang dari kalian dengan gantian yang terlebih baik. 

Hanya Allah sahaja menjadi tempat sandaran kita memohon bantuan yang di luar upaya kita.


Salam ingatan.

~cikgunormah@klcitizen~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Monday, December 8, 2014

Amin




Saya pinjam kata-katanya. Memang saya tak kenal . Tapi, bait kata dalam facebooknya memberi kesan dalam hati saya.


Facebook Pakcik Ateh Salim

Hati masing-masing, orang lain takkan tahu  getarnya. Tapi seorang sahabat itu dapat mendengar irama dalam hati sahabatnya. Irama sendukah , rawan dan pilukah atau ria berjalur tawa kah yang bergema dalam hati sahabatnya itu? Semuanya boleh dirisik dan dirakam oleh insan yang bergelar sahabat.

Saya ingin menjadi sahabat seperti itu. Menjadi sahabat sebegitu buat seorang sahabat ini yang begitu dekat di hati saya.




Saya ingin dapat mendengar irama dalam hatinya supaya  bila satu masa nanti, andai dia terlupa, bolehlah saya melagukannya kembali. 

Tapi ... oh, manalah tahu ya, entah-entah saya pun terlupa sama. Kalau begitulah kiranya, wahai sahabatku, jom kita lagukan irama lain, kita cipta lagu baru dengan bunyi dan seloka yang lebih indah.

Hahaha.

Buat sahabat saya yang bernama Noorul, selamat hari lahir yang ke 36, bertarikh 8 Disember ini. 

Allah Rabbul Jalil, Maha Pemurah dan Maha Mendengar, moga doa-doa saya untuk sahabat saya ini Allah makbulkan, kerana hanya Dia yang maha berkuasa. Saya mendoakan agar Allah mengurniakan sahabat saya ini kesihatan yang baik, rezeki yang mencurah dan dikurniakan segala kebaikan yang ada di dunia ini dan di akhirat nanti, seluruhnya buat sahabat saya ini sekeluarga.

Allah Yang Maha mendengar, Segala kekuasaan itu milikNya semata, semoga dengan rahmatNya, Allah kurniakan nikmat kasih dan sayang buat sahabat saya ini, dimakbulkan segala keinginannya yang baik-baik. 

Tiada hadiah yang paling baik saya kira buat seorang sahabat, melainkan doa yang Allah makbulkan. Dan itulah yang menjadi harapan saya. Semoga doa-doa ini di aminkan oleh kengkawan saya di luar sana , dan menjadi penyebab kepada makbulnya doa-doa ini.

Salam sayang buat seorang sahabat dari seorang sahabat fillah.

~cikgunormah@klcitizen~





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...