Saturday, May 19, 2018

Datang dan pergi





Memang resmi kehidupan. Yang datang akan pergi, yang patah akan tumbuh dan yang hilang akan berganti.

Cumanya, yang datang kali ini melangkah dengan gaya berbeza, semangat dan idea yang berbeza. Tidak pernah saya menulis dek kerana Menteri Pendidikan yang bertukar. Namun begitu, rasa keterujaan dan ingin tahu menyebabkan saya meluahkan rasa.

Bukan saya seorang sahaja yang sedang berada di dalam sistem pendidikan yang merasakan betapa lemas dan terumbang-ambingnya sistem yang ada sekarang. Seolah-olah sedang berada di dalam tong drum besar yang penuh dengan segala aneka sampah dan hilang arah bagaimana ingin menyelamatkan diri. Sesak, sesal dan pasrah.

Kami hanyalah pelaksana dasar, suara-suara kami tenggelam dek pelbagai arahan dan dasar yang bertukar arah seperti menukar baju. Walau sejauh mana jeritan dan cadangan kami, penentu akhirnya ialah kenapa sasaran A dalam SPM tahun ini tidak tercapai. Dan bila tidak tercapai, pegawai-pegawai dari Jabatan dan PPD akan turun kerana sudah pastinya tidak tercapai itu terkait dengan guru yang tidak bijak mengajar. Aduiii

Dasar dan pelaksanaan yang bercanggah merumitkan lagi sistem pendidikan yang sedia bercelaru. PAK21 yang secara teorinya nampak canggih dan menakjubkan; berkolaboratif, berkomunikasi sesama pelajar, tetapi diakhirnya, penilaian masih di atas sekeping kertas secara individu, dan masih A+ yang dikejar, bukan semangat kolaboratif atau keberkesanan komunikasinya itu yang diambil kira. Pelik.

Adab dan akhlak di kalangan anak-anak kita semakin terhakis. Kesabaran guru ada kala begitu nipis melihat kebiadapan sesetengah anak-anak ini. Memang mereka masih anak-anak, tetapi jika tujuan mendidik itu disalah erti dengan kezaliman guru, sifat murabbi juga akhirnya terhakis dan lahirlah para mudarris yang datang ke sekolah sekadar menyampaikan dan balik ke rumah. 

YB Dr Maszlee,

Saya mengalu-alukan YB ke dalam keluarga pendidkan. Tanggungjawab yang akan dipikul ini sangat mencabar kerana bidang inilah yang akan mencorakkan kepimpinan generasi akan datang bagi mentadbir negara yang kita cintai ini.

YB, 

Harapan seorang guru itu besar. Kami ingin melihat sistem pendidikan yang stabil, tidak kerap dilanda gelombang. Kami tidak ingin dinilai berdasarkan angka bagi setiap pengajaran kami, kerana pengajaran itu sifatnya relatif, berdasarkan pengalaman, situasi dalam kelas dan keupayaan murid. Penilaian yang sedemikian meruntuhkan sistem kepercayaan di antara rakan guru dan membunuh perkongsian sihat.

Kami juga ingin melihat kurikulum yang fleksibel supaya daya kreatif guru boleh dipertajamkan. Tajuk yang terlalu banyak dalam silibus untuk dihabiskan dalam satu tahun bukan sahaja membebankan tetapi menumpulkan semangat ingin tahu murid . Segala benda hendak dihadam oleh anak-anak kita, dengan segala subjek mak nenek yang perlu ditelaah untuk peperiksaan hujung tahun.

Jadual waktu yang sedia ada perlu diubah bagi memberi ruang anak-anak kita bernafas. Bayangkan dari pagi seawal 7.25 - 10.00am mereka dalam kelas dan diberi rehat hanya 20 minit sebelum menyambung kelas sehingga pukul 1.00pm. Kerana itu jugalah segala tenaga berlebihan mereka luahkan dalam kelas dalam bentuk salah laku, kerana tidak ada ruang bagi mereka melepaskannya bersama rakan-rakan. Rehat pendek diantara waktu seperti di Finland (How Finland Keeps Kids Focus) bagi saya sangat menarik. Setiap 45 minit masa instruksional, rehat 15 minit  di Finland berjaya membuat anak-anak di sana lebih fokus bila belajar. 

Tolonglah adakan satu sistem mengesan anak-anak yang lemah, adakah mereka ini autism atau dyslexia dsb. Kasihan anak-anak di kelas hujung, kerana sistem yang ada dengan guru-guru yang sedia ada tidak mampu untuk mengesan anak-anak ini dan akibatnya, mereka ini akan jauh ketinggalan dan akan dipinggirkan.

Peruntukan dan garis panduan yang lebih jelas juga perlu diberi dalam aspek kokurikulum. Apa yang berlaku sekarang, guru-guru yang membawa anak-anak menyertai pertandingan di luar terpaksa menggunakan kenderaan sendiri  tanpa insurans. Jika berlaku kemalangan dalam beberapa hal, guru-guru tersebut juga yang akan dipersalahkan . Sudah tiba masanya, PIBG digesa dan diwajibkan memainkan peranan untuk membantu pihak sekolah menangani isu ini. 

Segala sistem online yang dibangunkan oleh Jabatan dan Kementerian perlulah disepadukan. Bila dah ada SAPS, tak perlulah Jabatan meminta lagi segala Headcount dari sekolah. Bila dah ada APDM tak perlulah PPD sibuk minta bilangan pelajar Ting1 atau 2 atau 4, 5, 10 yang ambil DLP lah, yang keluarga miskinlah dsb. Sistem tersebut perlulah juga boleh diakses oleh orang -orang di Jabtan atau PPD. Bila dah ada HRMIS dsb, kenapa masih meminta lagi data berapa orang guru opsyen Sains dsb.

Peruntukan PCG yang diturunkan kadang-kadang melucukan. Kerapkali juga Pengetua memaklumkan, habiskan peruntukan ya cikgu2 sebelum bulan sekian, kalau tak habis juga, kita kena pulangkan pada Kementerian dan tahun depan kita akan dapat sedikit dari tahun ini. Pelik! Sepatutnya dasar yang ada, jika sekolah dapat menjimatkan duit PCG bagi tiga tahun berturut misalnya dengan semua aktiviti yang perlu ada terlaksana, sekolah itu patut diberi anugerah kerana berjaya menjimatkan wang kerajaan. Bukan seperti yang ada sekarang, habiskan wang peruntukan walau tidak perlu. 


Oh.... banyak lagi sebenarnya yang berlegar dalam kepala, tapi cukuplah dahulu setakat ini. 

Saya mendoakan YB diberikan Allah kekuatan dan keupayaan menerajui dunia pendidikan ini. Semoga insan-insan di sekitar YB juga berupaya membantu merealisasikan apa yang diharapkan.


Selamat berjuang.


~cikgunormah@klcitizen~




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tuesday, February 20, 2018

Kenapa nenek lambat sangat ...






Mereka yang usianya sudah mencecah 50an ke atas, pastinya mengalami situasi yang hampir sama. Kudrat dan tenaga makin kurang dan  segala ragam  sakit mulalah menyerang. 

Bila di usia begini, bangun pagi tidak lagi boleh bergesa-gesa ibarat mereka yang berusia 20an. Terkejar-kejar ke sana dan ke sini. Langkah jadi lebih perlahan, nak bangun dari katil pun, tangan perlu mencapai dinding atau tiang mencari sokongan. Barulah faham kenapa nenek kita dulu lambat sangat nak melangkah, berkira-kira menghayun kaki dan berhati-hati  sekali mengatur tapak.

Resam dunia dan fitrah kehidupan. Begitulah.

"Alhamdulillah, zohor hari ini ramai yang datang."

Suara tok imam jelas sekali kedengaran melalui mikrofon di Surau al-Ittifaq itu. Surau  al-Ittifaq ini ialah  surau di kawasan rumah saya. Surau yang menjadi kebanggaan ahli kariahnya. Memang bangga. Walaupun saya bukanlah pengunjung tegar surau ini, tetapi saya tahu sedikit sebanyak perkembangan surau ini. Yalah, takkan ahli kariah tak ambil tahu, kan.


Surau al-Ittifaq


Waktu zohor 19 Februari 2018, yang baru sahaja berlalu, memang luar biasa keadaannya. Penuh sesak. Baik di ruang solat jemaah lelaki mahupun di ruang solat jemaah perempuan. Sehingga ruang solat perempuan di tingkat atas pun ada penghuninya. Subhanallah.

Biasanya setahu saya, waktu zohor tidaklah semeriah ini jemaah yang bersolat. 

"Untuk makluman semua, aruah adalah satu-satunya jemaah perempuan yang tidak pernah miss solat zohor di surau kita ini." Tok Imam menyambung kata, tetapi ayatnya terhenti di situ. 

Saya pasti ramai yang dapat menyambung kata-kata Tok Imam dalam fikiran masing-masing. 

Saya membandingkan diri saya dengan pernyataan Tok Imam. Malu. Jauh sangat hendak dibandingkan. Begitu sekali Allah memuliakan insan yang terpilih. Di atas dunia lagi, Allah tunjukkan layanan baik yang diberi kepada aruah jiran setaman saya ini. Beruntunglah beliau.

Solat jenazahnya ditunaikan oleh beratus insan yang datang dengan penuh keikhlasan. Tidak dibayar dan tidak dijemput oleh sesiapa pun. Doa-doa agar Allah mengampunkan dosa-dosa aruah diaminkan oleh semua insan  yang hadir. Saya pasti doa-doa sebegini yang dipanjatkan juga turut  dihiasi dengan rasa ikhlas sesungguhnya dan doa sebegini, amatlah kita yakini akan  kemakbulannya. 

Allah!!

Betullah.

Menziarahi kematian itu sentiasa menyedarkan. 

Seperti kata Ustaz Pahrol :
"Bila direnung wajah kematian, terasa sangat aneh dan misteri. Betapa ada insan yang dirasakan akan hidup lama, tetapi mati dengan tiba-tiba. Dan betapa ada insan yang dijangka tidak mempunyai harapan lagi, tetapi mampu terus bertahan dan hidup lebih lama. Cerita mati, cerita yang misteri. Detik tibanya ajal adalah rahsia seni Ilahi. Terlindung, tanpa dapat ditebak. Tersembunyi, tanpa dapat diagak. Itulah wajah kematian, pemutus segala kelazatan, mencantas impian dan harapan. "  - Aku dan Wajah Kematian 

Giliran saya entah bila. Bagaimanakah pula keadaannya? 

Menakutkan.

Dalam kelemahan diri yang serba daif ini, hanya doa sahaja yang boleh saya panjatkan, agar  Allah kurniakan husnul khatimah di penghujung usia saya. Amiin.

Mohon rakan-rakan juga bantu  mengaminkan doa ini ya. 

Salam Februari 2018.

~cikgunormah@klcitizen~



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Friday, December 8, 2017

Friends Don't Lie






"Friends don't lie ..."

Ayat tersebut muncul tiba-tiba dalam ruangan skrin di telefon saya. Saya tengok pengirimnya . 

"Dah kenapa ni?" 

Nama pengirim mesej tersebut memang saya kenal sangat. Pemesej tegar dalam henfon saya. Kalau ayat-ayat begitu dalam bahasa london pulak tu, memang pasti ada sesuatu yang tak kenalah. 

Puas saya memikir.

Bila pulak saya menipu? Rasanya hari itu adalah hari suci bagi saya. Kahkahkah. Sebab hari tak bersekolah, jadi kuranglah aktiviti nak marah, bergosip, membebel dan sebagainya.

"Ok tak ni?"

Saya memancing jawapan. 

"Ok"

Ringkas sahaja jawapannya.

Sahlah sudah. Ada yang tak kena ni. Mesti ada saya buat salah.  Biasanya kalau keadaan biasa, pasti jawapan dari sahabat saya ini tidak seringkas itu. Kalau sehingga dua huruf sahaja yang ditaipnya, pasti... pasti ada yang tak kena. Saya menipu apa ya?

Puas memikir.

Takpelah, mungkin sahabat saya tu sedang menghadapi pusingan bulanan wajib kut. Hahaha.

Lama juga memikir dan tertanya-tanya. Akhirnya bila malam melabuhkan tirai barulah persoalan tersebut terjawab.

Rupanya ini penyebabnya...


BFF saya waktu itu menonton drama bersiri Stranger Things, cerita omputih !! Haha. Itu , macam tagline lah dalam cerita tu.

Uish... memang saspen kan. Kalau tetiba ada orang memberitahu yang kita menipu, sedangkan kita tidak.

Tapi, apa pun, BFF.... 

"Happy Birthday........!! Yang ke berapa? Oh... rahsia eh?"

Friends Don't Lie kan... Saya doakan semoga segala yang terbaik tu , Allah kurniakan buat kamu Noorul.






Moga Allah makbulkan semua doa-doa kamu sahabat.

~cikgunormah@klcitizen~







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Saturday, October 21, 2017

Lebih kurang ...





Ada dua   yang pasti dalam  kehidupan  dunia ini, iaitu ,
perubahan dan kematian.

Harini nak bermonolog tentang perubahan lah. Kematian tu kita letak ketepi dulu. 

Tahun-tahun 70an dan tahun-tahun sekarang memang sangat jauh bezanya. Tahun 70an tu saya bersekolah rendah di Marian Convent, Ipoh. Ntah macam manalah rupa sekolah saya tu sekarang ni, sejak dah belajar ke sekolah menengah sehingga sekarang tak pernah lagi menjejakkan kaki ke sekolah tersebut.

Apakah episod yang saya paling ingat dalam zaman bersekolah rendah saya?

Oh, ada beberapa episod yang masih saya ingat. Walaupun banyak episod yang telah tenggelam dalam memori silam saya. Biasalah, benda dah berpuluh tahun berlaku, kan.

Saya paling ingat seorang Cikgu Bahasa Inggeris saya. Tapi tak ingat pulak masa tu saya berada di dalam darjah berapa. Nama beliau Mrs Lim. Tetapi saya dan beberpa rakan memanggil beliau Mrs Lim Bulldog. Uish, tidak berniat sedikit pun nak mengejek beliau, tetapi nak menunjukkan garang tak garangnya lah beliau masa tu. Nampak tak kegarangan beliau berdasarkan nama tu sahaja.

😂

Kalau dengar tapak kaki beliau je di luar bilik darjah, dah rasa tangan ni berpeluh ya amat. La, bukan waktu dia berjalan ke arah kelas je, hari sebelum nak ke sekolah, tengah susun buku berdasarkan jadual pun dah dup dap dup dap. Setiap malam sebelum kelas Bahasa Inggeris sebelumnya, memang doalah, saya sakit ke keesokan harinya, atau tetiba cuti umum ke diistiharkan, ataupun tetiba ada mesyuarat guru ke... Tapi rasanya, tak pernah doa-doa tu Allah makbulkan. 

Memang ada hikmahnya semua benda berlaku, dan doa tersebut tidak dimakbulkan rupanya.

Mrs Lim ni, badannya gempal-gempal, berkaca mata ala-ala madam dalam citer-citer Mandarin.

lebih kurang la

Ada satu peristiwa yang saya nak cerita. Masa tu, rasanya kelas relief. Cikgu yang sepatutnya mengajar tak dapat hadir. Jadi, kami sekelas dapatla berjimba sekejap. Kalau waktu tu, rasanya bagi saya, kelas tak lah bising sangat, tapi kalau sekarang saya yang berdiri kat depan kelas tersebut, rasanya kelas tu memang cukup bising. Sebab tak lama kami dapat berjimba. 

Tetiba je Mrs Lim muncul depan pintu. Apa lagi, macam lipas kudung masing-masing, bergegas ke tempat duduk.

Mrs Lim beri arahan sedikit sahaja, selepas kami dah bagi ucap selamat. Lebih kurang dia cakap ...

"I want you to do your own work. No noise.."

Senyap sesenyapnya kelas saya waktu tu. Masing-masing buat kerja rumah yang setiap hari berlambak cikgu-cikgu bagi.

Tapi ...

Saya yang macam perangai badut sejak kecil lagi dalam kalangan kawan-kawan ni, tak boleh nak tahan dengan kesenyapan kelas yang ada. Seingat saya, saya pergi gatal mulut nak pinjam gunting dari kawan sebelah. Saya rasa, saya dah berbisik paling perlahan. Rupanya, telinga Mrs Lim macam radar supersonik.

"You there, come here!!"

Nak tahu macamana perasaan saya masa tu? Sekarang pun boleh gambarkan perasaan tu. Sebab Mrs Lim pandang "direct" ke arah saya. Jari telunjuk dia macam terasa je menunjal kepala saya.

Waktu tu, hati saya macam dah jatuh bergolek-golek kat lantai kelas. Tali usus berpintal berpintal tak tau nak bayang camana. Nak gerak ke depan pun rasa macam takde kaki dah. Menyesal tak tau nak cakaplah kan. Kenapalah bodoh sangat nak pergi mintak pinjam barang orang masa "time" Mrs Lim kat depan mata.

Nak tak nak, pergi jugakla menyerah untung nasib pada Mrs Lim.

"What were you doing just now? I said no talking .."

Mrs Lim bertanya tu bukan bermakna kena menjawab. Kalau jawab memang cari nahas lah. Lagipun Bahasa Inggeris saya sangat berterabur, kalau nak jawab kenan karang atas kertas dulu. Jadi, saya hanya diam berdiri sebelah dia. 

Banyak buku tulis depan Mrs Lim. Rupanya dia tengah menanda buku tulis semasa kelas yang dia relief. Perkara yang saya tahu sekarang, tak sepatutnya berlaku masa kelas relief zaman 2017. Tapi zaman tu, mana saya tahu Mrs Lim tak patut berbuat demikian . 😀

Rakan-rakan saya yang lain semua terhenti membuat kerja. Budak yang nak bagi pinjam gunting kat saya tu agaknya bersyukur amat, sebab dia tak dipanggil sama. Masing-masing berdebar menunggu hukuman yang sepatutnya saya terima.

Mrs Lim keluarkan sesuatu dari bekas alat tulis beliau. Oh, masa tu perut saya bukan dah kecut lagi, rasanya macam dah tak de perut, bila nampak Mrs Lim keluarkan gunting. Takutnya waktu tu tak tau nak cakap macamana.

Dalam masa sama, Mrs Lim keluarkan selotep paling besar yang saya nampak waktu tu. Tak pernah sebelum tu saya nampak selotep sebesar itu.

Beliau potong selotep tu dalam ukuran 4" dan terus tampal ke mulut saya.

"Now, keep quiet and do your work"

Memanglah lepas tu keep quiet kan. Nak cakap macamana. Mulut dah kena selotep. Haha.

Tapi masa nak bergerak ke tempat saya tu, sempat lagi saya tengok kawan-kawan saya gelakkan saya.

Itulah peristiwa yang sangat saya ingat tentang Mrs Lim.

Kenapa pulak tetiba teringat?

Sebab sambil menunggu kereta saya dibasuh tadi, saya terbaca kisah seorang guru ganti dibuang kerja kerana menselotep mulut 10  orang murid-muridnya.

Memang zaman dah berubah. Menselotep mulut rupanya boleh dianggap mendera. 

Tapi kalau dah tak tahan sangat dengan kebiadapan dan keceluparan sesetengah pelajar kita zaman sekarang ni macamana lah nak didenda, ya?

Memang sesekala, ada anak murid yang lancang mulutnya. Bercakap lagak orang tua menentang musuh, sedangkan yang dihadapan adalah gurunya. Itu yang membuatkan cikgu-cikgu ada kala hilang kewarasan akal untuk bertindak.

Entahlah ya. Dunia pendidikan semakin mencabar sekarang, bukan kerana isi kandungan subjek yang diajar, tetapi cabaran yang ada ialah memanusiakan manusia itu sendiri.

Semoga semua guru-guru di luar sana, dikurniakan pahala dunia akhirat, dimudahkan segala urusan dan direzekikan segala kebaikan dunia akhirat. 

Selamat Hari Guru


psst : nak baca tentang guru ganti kena buang kerja, di SINI.

Salam ingatan,

~cikgunormah@klcitizen~








Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...