Saturday, August 2, 2014

strategi lama dasar pengecut



Tahun 2014 sebenarnya adalah tahun dukacita. Dukacita bertimpa bagi ramai daripada kita. 

Kita dikejutkan dengan peristiwa sedih berulang, MH370 , MH17, perang tidak berkesudahan di Syria, hak beragama yang dinafikan di Xinjiang, China, pembunuhan masyarakat Kristian di Iraq oleh mereka yang bergelar Islam Sunni, masalah tidak selesai  saudara kita di Rohingya dan gambar-gambar anak-anak kecil , wanita serta orang tua yang mati dibedil oleh Israel laknatullah.

Menyedihkan.

Dan semua itu menghiris hati kita yang sedar dan tahu, bahawa daya dan upaya kita sangat lemah.

Strategi Israel mengebom orang awam di Gaza dengan memberi alasan , jika perkara itu tidak dilakukan, rakyat mereka yang akan mati di tangan Hamas, sebenarnya sama seperti tindakan Amerika sewaktu perang dunia ke dua.

Bombing of Hiroshima and Nagasaki

Bom atom dijatuhkan di Hiroshima pada 6 Ogos 1945 mengakibatkan 90% bandar Hiroshima hancur dan 80, 000 rakyat awam Hiroshima mati serta-merta. Tiga hari kemudian, bom atom kedua dijatuhkan di bandar Nagasaki, mengakibatkan kematian rakyat awam sebanyak 40,000 orang.

Itu strategi mereka untuk memastikan Jepun menyerah kalah.

Tidaklah saya menyokong Jepun pula. Cuma hendak menyatakan bahawa strategi pengecut inilah yang digunakan oleh puak 'Nazi Israel' ini sekarang. Membunuh rakyat awam adalah idea lama yang mereka harapkan dapat menundukkan rakyat Palestin.


seorang kanak-kanak Jepun yang mati terbakar akibat bom atom: tangannya kelihatan
terletak di bah again dada.



kanak-kanak Palestin yang menjadi mangsa

Jika pada tahun 1945 itu , sudah ada internet dan facebook, saya pasti kita akan dapat lihat kecaman rakyat sedunia kepada Amerika sebagai pengganas sebenar.

Selain dari banyak faktor yang lain , inilah sebabnya mengapa dan kenapa kuasa besar ini mengiyakan dan bersetuju benar dengan tindakan Israel membunuh rakyat awam yang tidak berdosa.  Kerana, di tangan mereka juga pernah darah-darah rakyat awam , kanak-kanak, wanita dan orang tua yang tidak berdosa menitis dan terpalit. Kalau boleh , agaknya, hendak sahaja dijatuhkan bom nuklear di Gaza, cuma kerana takut terkena tempias bom nuklear tersebut kepada rakyat Israel laknatullah, maka niat yang sedemikian ditahan-tahan.

Semua yang terjadi ini memang atas kehendak Allah. Allah yang Maha Tahu kenapa kejadian yang menyayat hati, kematian insan tidak berdosa dibenarkan terjadi. Rahmat Allah itu pasti. Kita sebagai hamba Allah,  sedaya mungkin, berusaha dan berdoa agar peperangan ini dapat ditamatkan. 

Melihat gambar-gambar solidariti seluruh dunia melalui perhimpunan besaran , menyelar kezaliman Israel laknatullah, membangkitkan semangat untuk turut membantu dari jauh. Saya percaya, rasa ini dikongsi oleh ramai daripada kita.

Nampak kecil usaha-usaha kita, tetapi secara kolektif dan istiqamah, insyaAllah, ia akan membesar ibarat ombak di lautan yang  bergelora sewaktu ribut.

Boikot barangan Israel dan produk yang membantu Israel semakin menampakkan kesan kepada pasaran saham mereka.

Tetapi dalam masa yang sama juga, jika boleh, ingin saya berpesan kepada sahabat-sahabat kita yang sentiasa memberi komen yang bersemangat didalam artikel atau facebook, supaya menjaga adab. Seorang mukmin itu dalam amarahnya tetap dia beretika, berakhlak dan tidak mengguna kata-kata lucah dan tidak sopan. 

Marah itu sangat wajar dalam situasi seperti ini. Tetapi akhlak itu lebih penting . Jika benar kita menyayangi Rasulullah, Bagindalah yang patut menjadi role model kita tatkala kita marah dan menunjukkan amarah kita itu.





Memang kita marah. Dan doa kita tidak putus buat semua saudara seagama kita serta sesiapa sahaja yang ditindas di seluruh dunia. 

Dan kita sentiasa yakin dan percaya doa mereka yang tertindas itu, tidak kira siapa dan apa agamanya, sentiasa akan dimakbulkan Allah.


Salam sokongan menamatkan kezaliman daripada saya.



~cikgunormah@klcitizen~






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Friday, August 1, 2014

benda baru





Taknak duit ni pakcik. Nak duit baru.



Waktu itu, saya tidak tahu hendak bereaksi bagaimana. Nak ketawa atau perlu menangis.


Tapi ketawa pun tidak wajar rasanya. Ini bukan kisah lucu  lawak ke der .

Budak-budak itu berenam semuanya. Mengharapkan duit raya dan bagi mereka tidak lengkap kemeriahan raya kalau hanya menerima duit ringgit yang sudah kusam dimakan hari.

Duit, nilainya sama je . Duit lama atau baru tau.


Sempat lagi encik suami menegur anak-anak tersebut. Dan mereka hanya mengangguk, namun di mata mereka masih mengharap encik suami menghulur not ringgit baru yg masih kesat di tangan.


Memanglah nilainya sama. Tetapi keterujaan mendapat yang baru itu sentiasa menghiburkan.

Dan tatkala berjalan di kedai-kedai ini mencuci mata, terasa seperti anak-anak tersebut. Tas tangan baru memang menawan , dan jika memilikinya memang menghiburkan. Walau pun tas tangan itu tidak perlu sebenarnya dimiliki.

Blouse baru itu pun sangat mengujakan jika dimiliki. Corak terbaru kata si penjual baju.

Keluar masuk kedai entah sudah berapa kali.

Why come in not buy anything madam? 


Entahlah. Rasanya seperti sudah miliki semua dan tidak memerlukan.


Salam Syawal semua kengkawan.


~cikgunormah@klcitizen~





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Friday, May 16, 2014

hebatkah guru?





Tidak sah rasanya kalau tidak menulis sedikit sempena hari ini. 

Membuat refleksi diri.

Mesej diterima dari rakan, rakan sekerja, keluarga dan anak-anak murid bertali arus mengalahkan ucapan sempena hari lahir sendiri. 

Hari guru itu sendiri, adakah ia berjaya memberi makna dalam diri saya? Ataukah ia lebih memberi makna kepada rakan-rakan saya , lebih dari makna yang hadir dalam diri saya?

Guru hanyalah manusia biasa. Perasaan, harapan dan impian seorang guru adalah serupa seperti insan lain yang bergelar jururawat, jurutera, artis atau pun  seorang cleaner . Tetapi dalam keserupaan itu,  perbezaannya masih jelas kelihatan.

Tekad menjadi seorang guru hebat adalah impian muktamad semua guru. 

Guru yang hebat memberi inspirasi, tetapi, dia terlebih dahulu perlu mempunyai inspirasi hebat. Kita hanya boleh memberi jika dalaman kita terpenuh.

Guru yang hebat, mendidik untuk masa depan, menyediakan anak-anak dengan kemahiran yang diperlu bagi masa depan. Bukan mengguna kaedah lama yang patut disimpan sebagai kenangan. Dan  ini hanya berlaku  jika guru itu berani mencuba. 

Adakah saya seberani itu? 

Guru yang hebat itu menjadi contoh dan tauladan untuk anak muridnya. Kebijaksanaannya, kematangannya dan hubungan sosialnya sebagai pendidik terserlah dalam akhlaknya seharian. Dan adakah akhlak saya itu menepati ?

Dalam skala 5, di mana 5 adalah guru yang hebat, saya hanya berani meletakkan diri saya dalam skala 2.

Hahaha.



Tetapi, tetap, ucapan yang memuji dan meletakkan jasa seorang guru itu ditempat sewajarnya, memberi senyum di bibir saya.

Meski pun ucapan itu hanya berupa imej yang di reycle dan di forward berkali-kali.



SELAMAT HARI GURU BAGI SEMUA INSAN BERGELAR GURU.


~cikgunormah@klcitizen~




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sunday, March 30, 2014

bergaduh biar bertempat





Memang kita adik beradik selalu bergaduh. Betul.

Dengki pun iya.  Terutama kalau abah dan emak melebihkan adik beradik kita dalam hal apa pun, kecualilah hal-ehwal mengemas rumah kan.

Ada ke adik beradik yang tak bergaduh sepanjang hidupnya? Lagilah kalau adik beradik kita memang jenis suka menyakat. 

Tapi.

Kalau orang mengata tentang adik beradik kita? Takkan kita berpeluk tubuh saja, kan. Biar pun memang betul adik beradik kita buat salah. Ya, kita akan marah pada adik beradik kita.

Betul. Marah sungguh-sungguh. Siapa yang tak akan marah pada adik beradik yang buat salah?

Tetapi jangan sekali mengata dan membodohkan adik beradik kita. Jangan!

















Bagi mereka yang sentiasa percaya kepada qada' dan qadar, kita tahu setiap yang berlaku ada hikmah di sebalik pahit atau manisnya kejadian.

Peristiwa MH370 memberi impak kepada setiap rakyat Malaysia. Dari sekecil anak yang sudah faham akan peristiwa kehilangan, setiap satu daripada kita merasai kesedihan dan keperitan yang dilalui oleh insan-insan yang terlibat secara langsung dalam kejadian tersebut.

Tidak bermakna bila kita tidak bersetuju dalam satu perkara, maka kita perlu tidak bersetuju dalam semua perkara.

Benar. Mungkin, mungkin dan mungkin cara pengendalian kes ini tidak betul di beberapa sudut tetapi tidak bermakna para petugas yang berada di luar sana mengendalikan usaha pencarian bertugas sambil suka-suka.

Memperlekehkan usaha dan ikhtiar petugas-petugas tersebut yang terdiri dari sahabat kita terutama yang tanah tumpah darahnya adalah Malaysia sangat menyakitkan hati.

We are Malaysians first.

Itu sepatutnya yang berlaku di saat orang-orang luar yang merasakan mereka lebih bijak pandai mengata dan memomokkan Malaysia. Tiada Malaysia yang kedua. Inilah satu-satunya Malaysia yang kita sayangi.

Pada saya, peristiwa ini mengajar kita apa ertinya sakit hati dan marah bila orang luar mengata dan memandang lekeh usaha dan kebaikan kita. Kita perlu tahu bagaimana untuk berdiri bersama. Bagaimana untuk bersedih dan menyapu luka di hati kita secara bersama sebagai satu keluarga. 

Kita perlu berhenti menikam sahabat setanah air  sebaliknya menikam musuh yang datang dari hadapan secara kolektif.

Peristiwa ini mungkin ditakdirkan berlaku di saat jatidiri anak-anak Malaysia berada di aras paling rendah, supaya rasa amarah yang membuak dalam dada ini menjadi penyebab kita sama bangun dan menempelak semula media-media asing, orang perseorangan dan kumpulan asing yang menyalak menggelakkan kita.

Selepas dari ini, kita perlu belajar membetulkan kesilapan kita, memperkemaskan pertahanan negara kita, mendidik anak-anak kita supaya lebih berupaya untuk berhadapan dengan para pembuli dunia.



Sangat saya bersetuju dengan Monyet King..


Salam Kasih buat semua yang cintakan bumi Malaysia ini.

~cikgunormah@klcitizen~



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...