Thursday, November 8, 2018

Kuat semangat





"Kau kena pergi nanti tau! Pukul 11.15 punya. Kelas kita dah sudah. Jangan tak pergi. Nanti dapat nota untuk kertas 3 ." Halus suaranya mengingatkan rakannya. 

Ada nada cemas dan khuatir kalau-kalau sahabat sekelasnya itu ingkar dan tidak mahu turut serta dalam bengkel Sejarah Kertas 3 pagi itu.

Saya mendengar dengan bangga. Kenapa bangga? 

Gadis sekecil ini begitu prihatin dengan rakan-rakan sekelasnya. Kelas PAV (Pendidikan Asas Vokasional) ini tidak ramai pelajarnya. Dari 12 orang, hanya tinggal 10 orang sahaja yang ada. 

Baru tahun ini saya mengajar mereka matapelajaran Sains SPM. 

Dek kerana sistem dan dasar yang saya pun kurang arif, mereka ini terpaksa  mengambil masa tak sampai setahun pun untuk melengkapkan silibus Sains SPM ting 4 dan Ting 5 tahun ini. 

Pun begitu, kuat semangat dan positifnya sikap mereka amat saya kagumi. 

Lebih-lebih lagi pelajar-pelajar perempuan dalam kelas ini, sentiasa ceria, mengambil berat dan kerap juga membebel menasihat sebahagian rakan-rakan lelaki sekelas mereka yang kadang-kadang culas dan malas. 😀

Dua orang lagi tak hadir masa ni ..


Sempena peperiksaan SPM yang tak berapa lama sahaja lagi ni, saya mendoakan semua kamu, Alia, Aina, Elisya, Izzati, Syahmin, Faiz, Nik, Rahman, Afiq dan Haziq Fitri semoga Allah kurniakan kejayaan hidup dunia akhirat buat kamu semua. 

Semoga dengan keputusan SPM yang ada nanti, ia menjadi asbab bagi kamu semua memperoleh kebahagiaan hidup dan menjadi hamba Allah yang berbakti kepada yang sepatutnya.

Salam kasih.

~cikgunormah@klcitizen~



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Friday, November 2, 2018

Entri untuk 25 tahun ke atas ....






"Ni semua rezeki dari Allah, kak

Memang positif orangnya. Kecil molek. Usai berbincang dengan beliau tentang keberhasilan sasaran kerja tahunannya, saya membuat refleksi diri.

Benar sekali ungkapan beliau. Markah prestasi kerja adalah rezeki dari Allah. Walau bagaimana pun usaha kerja keras setiap dari kita untuk sepanjang tahun di pejabat/di sekolah, tetap markah akhir itu ditintakan oleh pegawai penilai kita yang pastinya telah ditentukan oleh Allah Yang Maha Kuasa.

Cuma ...., setelah sekian lama dalam profesion ini, saya dapat merumuskan bahawa sebahagian besar rakan guru tidak peka dan tidak ambil tahu tentang prosedur penilaian yang perlu dipatuhi oleh Pegawai Penilai.

Sebagai pendidik, skop penilaian prestasi guru dibuat mengguna pakai Sistem Penilaian Berterusan Pegawai Perkhidmatan Pendidikan (PBPPP). Tapi saya pasti, ramai dari rakan guru yang tidak menelaah pun Rubrik Pemarkahan bagi pemberian skor berdasarkan Instrumen yang ada.


Dan ramai juga yang tidak peka tentang Takwim Pelaksanaan PBPPP 2018. 









Pegawai yang dinilai perlu ambil tahu bahawa dalam suku keempat tahun ini, salinan borang skor dan keberhasilan sendiri, perlu diterima dan disimpan. Rekod penyerahan salinan borang skor dan keberhasilan akan didokumenkan dalam fail oleh Jawatankuasa . 

Uish... teknikalnya, kan.


















Tu  👆, contoh bukti penyerahan oleh Pegawai Penilai.

Janganlah nanti ada yang tidak puas hati dan bercakaran di belakang kerana tidak menyangka dan tidak tersangka skor yang diterima tidak masuk akal. 

Markah akhir 2018 hanya akan diketahui pada tahun depan melalui sistem HRMIS.

Nak pastikan markah keberhasilan adalah yang selayaknya, perlu ada perbincangan antara Pegawai Yang dinilai dan Pegawai Penilai. Berbincanglah dengan sebaiknya kerana urusan kerja adalah urusan profesional. Jangan ada termakan hati atau tersimpan dendam. Kita semua manusia biasa, tidak ada yang sempurna dan setiap dari kita ada kekurangan masing-masing.

Saya menyeru rakan guru terutama guru-guru yang masih muda dan perjalanan dalam karier ini masih jauh, untuk menelaah dengan teliti rubrik pemarkahan dan menyediakan evidens yang sesuai. Buku rekod mengajar yang merupakan dokumen utama dalam proses penilaian perlu dikemaskini dan diisi dengan lengkap. 

Saya juga berharap Pegawai-pegawai Penilai yang telah dilantik tidak kira di mana sahaja, mematuhi SOP dalam membuat penilaian agar ia telus dan profesional.

Entri kali ini entri teknikal dan sesuai untuk yang berumur 25 tahun ke atas, bergelar guru dan mempunyai misi dan visi tersendiri dalam profesionnya. 😀

Janganlah mengambil sikap "saya ibarat lilin, biarlah saya terbakar" dan tidak peduli dengan PBPPP.

Dan tatkala menulis entri ini, terbayang wajah rakan guru yang baru saya kenali. Bertahi lalat di hujung bibir kirinya, lembut menutur kata.

"Betullah kak, saya dulu-dulu memang langsung tak kisah, Tapi bila kawan-kawan saya dah naik DG, saya masih lagi DG yang lama, terasa juga di hati saya, kak." 

Harapan saya semoga kredibiliti profesion perguruan di negara ini berjaya dimartabatkan kerana saya sentiasa percaya untuk memartabatkan profesion ini, kita sebagai pendidik mestilah mempunyai nilai keilmuan yang tinggi. Bersikap profesional dan amanah dalam menjalankan tanggung jawab. Membantu bersama-sama rakan guru yang lebih muda untuk fasih dan faham keperluan  dalam peningkatan prestasi kerja.

Semoga semua kerja buat kita diterima Allah sebagai amal yang baik.

pstt... :Nak tengok semua dokumen berkait PBPPP di sini.


~cikgunormah@klcitizen~









Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sunday, October 28, 2018

Tabiat yang anak murid ingat ...






"Ilmu ini bukan milik saya ..."

Kata-kata itu masih terlekat dalam kepala saya sejak dari mula mendengar penceramah yang memang saya kenal itu memulakan bicaranya. Benarlah seperti yang dikata. Ilmu yang kita ada saat ini bukan hak milik mutlak kita. Daripada Allah ilmu itu datang dan kepadaNya juga satu hari nanti ia akan dikembalikan.

Dan benarlah, semakin kita berkongsi, semakin kaya kita dengan apa yang kita kongsikan itu. Berkongsi rezeki yang sedikit, pasti rezeki kita akan mencurah nanti. Memang itu janji Allah, kan.


Teruja saya membaca sinopsis pembentangan bekas anak murid saya ini semasa  membelek-belek buku program saat itu. Dewan Ekovest Convention Hall di SJKC Wang Maju , KL , itu hampir 3/4 sudah dipenuhi dengan jemputan yang hadir dan lampu spotlight  yang ada mengganggu tumpuan saya. Pun begitu, saya bangga melihat nama beliau tercetak dan berhasrat untuk duduk dalam bengkelnya nanti.

Sebahagian hari Sabtu saya hari itu diisi dengan perkongsian guru dalam Persidangan Kebangsaan Amalan Baik Pendidikan 2018 anjuran PPD Keramat Smart.

"Saya ingat bila cikgu masuk je, mesti tanya tentang movie terbaru.."

Oh... 😜

Bekas anak murid saya itu memberitahu, semasa sedang menunggu bilik bengkel dipenuhi dengan peserta yang lain. Waaaah... perkara tak penting itu yang diingat si Lutfi ni. Hahaha...

Itu memang tak dinafikan. Saya memang suka sangat menonton movie. Pantang  ada movie baru yang best, pasti akan saya dan suami cari peluang menontonnya. Dan jika jalan cerita itu menarik, acap kali juga saya berkongsi cerita dalam kelas semasa mengajar.

Tak sangka juga  bekas murid saya  ini masih ingat tabiat saya yang satu itu.



Setelah berbelas tahun, akhirnya sang guru menjadi murid pula kepada bekas anak muridnya. Alhamdulillah, Allah bagi peluang dan ruang bagi saya menambah ilmu. Ilmu mengguna aplikasi Telegram untuk menjalankan pembelajaran kendiri buat anak-anak murid generasi Y dan Z sekarang. Kemahiran baru yang bagi generasi X seperti saya ini agak kelam kabut juga hendak menguasainya.



"Cikgu ajar saya masa saya Ting 2 dan Ting 3 dulu, cikgu..."  

Sopan si Lutfi menjelaskan bila saya bertanya. Umur belasan tahun waktu itu ya, dan saya kira sekarang mungkin umurnya sudah di awal 30 an. Orang rumah beliau pun sekarang ini merupakan rakan sekerja saya di sekolah. 

Mengingat kembali sesi menuntut ilmu dari bekas anak murid, terasa berbangga saya menjadi seorang guru. Saya pasti ramai juga guru-guru lain yang berbangga bila menghadapi situasi seperti ini. Walaupun, saya pasti pengajaran saya tidaklah sebaik mana pun, namun saya berdoa moga kerja bakti saya selama ini dinilai Allah sebagai amalan yang membawa pahala.

Oh ... baru teringat. Pagi itu sebelum hendak menghadiri persidangan tersebut, terserempak juga dengan bekas anak murid yang lain, memberitahu isterinya di HKL sedang menunggu kelahiran anak mereka yang ketiga. 

"Oh... saya ingat cikgu dah pencen dah...." ujar beliau bila diberitahu yang saya masih punya beberapa tahun lagi untuk bersara. Aduiii.... agaknya dah nampak sangat ketuaan diri ni, sampaikan bekas anak murid pun dah beranggapan yang saya dah masuk golongan YB.

😂

Apa-apa pun, saya mendoakan untuk semua bekas-bekas anak murid saya, semoga Allah mengurniakan kejayaan dunia akhirat buat kalian. Selamat menyumbang buat negara dan moga segala kerja buat kita menjadi amalan baik yang diterima Allah.


Salam bangga.



~cikgunormah@klcitizen~












Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Monday, October 22, 2018

Begini caranya saya hilangkan 6 kg .... tanpa sebarang produk!




Uish tengok tajuk tu!! 😅

Sebenarnya nak tumpang femes dengan tajuk hilang 10 kg dalam sebulan di siraplimau

Sebulan tu, hilang 10 kg! Kalau guna ilmu Matematik yang cikgu2 saya ajarlah, dalam sehari dianya hilang berat 300 g. Wow!!

Artikel tu sahaja dah dishare sebanyak 27.2K. Kalau guna sekali lagi ilmu Matematik, nak tulis 27.2K kali tu, kita tulis 27, 200 kali. Ish...ish...

Balik dari berjalan kaki tadi petang, semangat sungguh saya nak menulis tentang tajuk ini. Sepanjang berjalan sambil mata mengerling kiraan langkah pada jam tangan, saya sudah mengarang-ngarang ayat bagaimana hendak mulakan, kembangkan dan akhirkan tulisan saya dalam blog yang tak sampai pun 100 orang yang membaca ..kahkahkah.

Tapi bila dah mula menaip ni, aduiii... kakunya la hai, nak mengarang ayat.

Saya cuma nak merakamkan perjalanan cubaan mendietkan diri saya yang sejak beberapa tahun ini asyik menemui jalan buntu. Pengetahun tentang pemakanan rasanya boleh mengalahkan mana-mana dietician atau nutrionist  yang ada. 

Masuk gym keluar gym dah beberapa kali, lari pusing stadium berdekatan rumah pun dah dibuat. Tahan makan pun dah cuba, tapi tak tahan mana lah pun kan. 😅

Cuma tahun ini ada sedikit kelainan yang menyebabkan bunga-bunga harapan untuk mengurangkan berat badan itu makin mengembang. Saya tak join geng-geng fitness ber'coach'dalam whatsapp group yang sekarang tumbuh macam cendawan selepas hujan. Kenapa? Sebab saya ni bukan jenis kuat disiplinnya. Selalunya hangat-hangat .... , lebih hangat tahi ayam dari hangat azam saya.

Yang sedikit lainnya tahun ini ialah , saya mulakan pengembaraan tak berpenghujung diet saya ni dengan merekod kalori makanan yang saya makan. Bermula dari bulan Mei 2018 saya dengan gigihnya merekod kalori setiap apa yang saya makan. Mana yang saya tak tahu berapa kalori sebenar makanan yang saya makan, saya buat prinsip hentam sajalah labu.

Testimoninya? Adalah penurunannya, Alhamdulillah.

Kemudian saya mula berjinak-jinak berjalan kaki setiap petang. Konon-konon cuba mencapai langkah 10,000 langkah dalam sehari. Yang ini pun banyak membantu . Sebenarnya lebih membantu kepada sakit tumit saya berbanding turun berat badan. 

Dalam masa ini saya dah ada buddy berdiet. BFF saya pun ikut sama. Dan semangat nak beriadah serta mengawal cara makan pun makin bertambah.

Tapi, yang terlebih menariknya, di sekolah, ada rakan guru yang bersemangat menjalankan pertandingan Fat to Fit.  



Bagi sebahagian peserta program ini, pertandingan ini  merupakan persediaan bagi memakai pakaian ala Bollywood sempena Jamuan Akhir Tahun. Bagi sebahagian yang lain, sekadar memberi sokongan moral dan ikut suka-suka. Macam orang kata, untung sabut hilang berat, untung batu tambah lagi berat.

Sebenarnya tajuk saya harini bukanlah turun berat 6 kg dalam sebulan ....., tipu tu! Tapi sejak bulan Mei tu memang turunlah berat badan saya sedikit.




Tu gambar salah seorang rakan kerja saya, sebelum dan semasa sedang  menyertai Pertandingan Fat to Fit .  Memang gigih !! Memang workout setiap minggu tu. Panjat bukit, jogging, tabata la segalanya. Aduiiii... dengar saja pun macam dah kecut lemak-lemak saya.

Cuma bila saya perhatikan, memang rakan kerja saya ini tampak lebih muda, bertenaga dan cergas sekarang ini berbanding dulu-dulu.

Harapan saya, moga usaha berdiet saya ini membuahkan hasil yang baik, dan doa saya juga moga rakan-rakan seperjuangan dalam Fat to Fit bertambah sihat, cergas dan bertenaga.

Jom amalkan cara hidup sihat !!

Salam sihat .

~cikgunormah@klcitizen~

ps : macam kempen gaya hidup sihat la pulak 





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...