Thursday, May 10, 2012

kain sendiri terkoyak

Setiap orang ada kisahnya yang tersendiri.

Ibarat pujangga berkata-kata. 

Memang, kadang-kadang rakan saya ini bijak menyusun madah dalam berbicara. Seingat saya, memang banyak kata-katanya yang menarik dan mempunyai maksud mendalam. Memanglah ayat tersebut ayat biasa bila berbicara, tetapi bila keluar dari bibir rakan saya ini , ibarat ahli falsafah tidak terkenal pula yang berkata-kata.

Kelebihan masing-masing.

Dan masing-masing pun punya cerita.

Cumanya, kisah masing-masing itu pun ada sebab-sebab tersendiri, kan. Kita yang melihat, sekadar mengetahui satu sisi dari keseluruhan kisah insan lain. Dan wajarkah kita membuat kesimpulan dan membuat penilaian lantas memberi rating ke atas peribadi dan sahsiah insan tersebut.

Sungguh saya tidak bersetuju.

Normah dah tahu cerita dia?

Rakan lain pula yang bertanya. Pangkatnya adalah kakak. Kakak sebagai tanda hormat di atas lamanya meniti hidup ini lebih dari saya.

Banyak cerita yang saya tahu. Tetapi adakah sama persepsi yang kita cernakan dari cerita tersebut. Kadang-kadang dan selalunya, mata kita hanya melihat apa yang ingin kita lihat sahaja. Salah atau benar , itu memang jelas. 

Seperti hitam dan putih. 

Jelas.

Tetapi, dalam salah itu pun sebenarnya ada kisahnya , kan.

Kita cubalah berbaik sangka, kak. Saya pun tak berani menyatakan, ah , memang sahlah sudah kesalahan mereka. 

Takut.

Ada rasa takut dalam hati saya bila berbicara soal siapa salah dan siapa betul.

Takut nanti, salah itu terpalit pada diri sendiri jika jelas nanti yang didakwa bersalah itu lebih baik dan suci dari saya yang mendakwa.

Ah ... tak pasal, kan.

*jom tengok hujung kain sendiri, takut ada yang terkoyak tanpa sedar.



~cikgunormah@klcitizen~


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

13 comments:

  1. .....tulah yang mamaijat lalui...
    orang ingat kita otai..ada banyak pengelaman...tempat nak ngadu...minta nasihat..pandangan..panduan...
    al maklumlah otai...

    hakikatnya...ye,kadang2 kita x sedar ..
    eh!!rupanya kain ku rabik....

    .....yang mampu kita lakukan..
    nasihatkan,bicaralah..ngadulah..mohonlah padaNYA..
    semuga DIA beri panduan & petunjuk..
    semuga ada penyelesaiannya...
    Insyaallah..
    amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. itulah. kain sendiri rabik memang selalu tak sedar.

      Delete
  2. Salam :)

    Saya setuju,tak payah fikir buruk orang lain. Kita sendiri ada kekurangannya. Entah-entah,orang yang dianggap buruk itu jauh lebih baik dari kita. Amalan kita bukannya sekadar dihisab hari ini tetapi juga akan datang. Kena sentiasa fikir bagaimana penamat kita nanti,insyaAllah kita akan takut untuk berbicara aib orang lain. Wallahu A'lam.

    ReplyDelete
  3. Berbaik sangka jalan terbaik.

    ReplyDelete
  4. Hati-hati bercerita hal orang macam cikgu tulis kain sendiri berlubang pun tidak perasan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya selalu tak perasan kain saya carik dan berlubang

      Delete
  5. kadang² saya tengok ada kain terkeluar dari pintu kereta yang dah ditutup dan sedang bergerak..betullah, kena jaga tepi kain sendiri ;)

    ReplyDelete
  6. btulkan diri sendiri sblum btulkan org lain.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betulkan diri sendiri itu yang sangat payah jebeng :(

      Delete
  7. kain sendiri terkoyak mmg ssh nk perasan..kalo kita rajin dok belek kelemahan diri..mesti x der yg koyaknya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh, kain sendiri lah yag paling banyak koyak dan tertetas tanpa sedar

      Delete

terima kasih kerana sudi meninggalkan teguran membina, moga Allah sentiasa merahmati kita semua.