Monday, April 18, 2011

kata-kata yang menghiris

Kind words can be short and easy to speak, but their echoes are truly endless.

~ Mother Teresa

Siapalah yang tak kenal Mother Teresa, kan.

Ha? Ada juga yang tak kenal? Kalau tak kenal, rajin-rajinlah berguru dengan Tok Google ya.

Gahnya nama Mother Teresa ini segah nama Mahatma Gandhi. Kerana pada prinsipnya, saya kira, perjuangan mereka dari segi meletakkan nilai kemanusiaan pada nilaian universal yang diterima semua adalah sama, walau beza waktu lahir mereka adalah 41 tahun (lebih kurang).

Dahulu saya bersekolah rendah dan menengah rendah di sekolah Convent, Ipoh. Era waktu itu, susah benar hendak melihat wanita menutup aurat selengkapnya. Sedangkan guru bergelar ustazah pun hanya sekadar melilit selendang dengan rambut berjurai. 

Tahun 70an yang nostalgik.

Bukan tentang menutup aurat itu yang hendak saya tulis. Itu ketetapan Allah, bukan pilihan.


sumber

Tapi tentang kata-kata yang baik. Seperti kata Mother Teresa tersebut, kata-kata yang baik bergema dalam hidup kita berulang kali. Ia membekas dan terpateri dalam hati. 

Mengucapkan kata adalah pilihan kita. Boleh jadi ia secara lisan, terhambur ...kadang mendahului fikiran, dan ada kala terbaris ia perlahan, berbutir jelas setelah ditimbang dan ditolak dengan akal serta perasaan. 

Boleh jadi juga kata-kata itu ditulis dengan tangan atau diketuk pada papan kekunci laptop dan henfon. Ditulis dengan perasaan hebat membara dalam kemarahan, kesedihan melampau atau gembira menggila. Tetapi tetap ia adalah pilihan.

Menelusuri laman blog, facebook dan twitter yang pelbagai dalam dunia maya yang lebih luas dari dunia realiti, saya dan ramai lagi membaca setiap kata-kata yang terpapar. Luahan fikiran, perasaan , kenangan dan makluman yang pelbagai. 

Dan yang paling menyedihkan adalah kata-kata yang dipilih untuk menghiris. Meluka dan mencalar saudara seIslam, atas dasar pandangan yang berbeza, sedangkan lidah saban waktu mengungkap kesaksian yang sama terhadap Allah dan RasulNya. Ironinya, kita bersujud dan berdoa pada Tuhan yang sama.

*dan kata-kata pedih itu juga bergema  pada hati-hati yang tercalar, dan tetap ia melekat di situ walau maaf diulang pinta beribu kali

Salam petang Isnin yang lembap.

~cikgunormah@klcitizen~


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

17 comments:

  1. Berhati hati bila berkata kata dan menulis...

    Ikan Patin Temerloh

    ReplyDelete
  2. Assalamualaikum Cikgu Normah,

    Kadang2 saya juga berfikiran begitu. Tapi kita tak mampu mengubah mereka.

    ReplyDelete
  3. oohh, indahnya kata2 ini... kadang2 kita tak terlepas dari terlanjur mengatakan sesuatu. terima kasih atas nasihat dan pandangan ini

    ReplyDelete
  4. kalau cikgu buat Novel nanti..aku pasti beli..bahasa tu menarik..boombastik...

    ReplyDelete
  5. IM dulu sekolah anderson, ipoh juga.. tahun 1973 hingga 75. sama sekolah dengan jalil ibrahim...

    ReplyDelete
  6. salam..
    ermmm..sound sad..
    simpati..bisa mulut
    lagi tajam dari pedang

    ReplyDelete
  7. Hati yang tercalar dengan kata-kata....penyembuhannya sukar.

    ReplyDelete
  8. @Kunang-Kunang

    Harap2 entri tak sepertinya ini dapat membantu

    ReplyDelete
  9. @abadi romeo

    Mr abadi... Impian saya yg masih belum ternyata

    ReplyDelete
  10. diam itu lebih baik..diam-diam ubi berisi hehe

    ReplyDelete

terima kasih kerana sudi meninggalkan teguran membina, moga Allah sentiasa merahmati kita semua.