Sunday, February 5, 2012

dah kata cinta, kenalah ikut

Kita sentiasa tidak boleh menipu hati sendiri. Biarlah sejuta orang di sekeliling menyatakan kita bahagia , tulus mulus dan ikhlas, jika kita telusuri hati kita sendiri, maka kita akan dapat jawapan yang sebenarnya.

Tidak perlulah kita membuat ego kita kelihatan besar, jika sudah jatuh cinta, tetap hati kita akan merintih. Dan jika benci sudah bersarang , tetap hati itu akan penuh rasa mual dan loya.

Dan kita juga tahu, hati yang penuh kasih tidak semestinya ia akan menurut.

Walau memang resamnya hati yang kasih itu akan menurut sahaja, tetapi manusia itu juga dibekali dengan sifat angkuh, kan. Dalam kita sebut kasih dan kita sayang bukan sedikit waktu-waktunya kita ingkar dan sengaja tidak mahu mengikuti.

Bukan begitu?

Saya tidak mengisahkan orang lain, tetapi tentang kisah saya. Yang selalu juga cinta, kasih dan sayang tapi sering juga tidak menuruti. Kasih , sayang dengan suami, emak, dan ayah, tetapi sering juga tidak menuruti kemahuan dan kata mereka.

Typical , seorang insan, kan.

Engkau tahu di mana cinta itu di hatimu…. ~ Dia pernah mencintaimu

Dan layakkah saya meminta orang lain menuruti insan agung itu, sedang bibir yang menutur kasih ini juga tidak sebanyak mana asyik menyebut nama Baginda. Dan kata serta langkah saya sering juga tidak menurut kata dan langkah insan besar yang dikasihi ini.

Dan saya tahu juga, bukan serban, jubah atau janggut Baginda itu sahaja yang perlu dituruti, kerana jika itulah yang menjadi kayu ukurnya, manalah mungkin saya seorang wanita ini layak berdiri di belakang panji-panji Hamd nya waktu dibangkitkan nanti. Bukan. Bukan. Bukan itu sahaja.

Segala yang baik itulah Baginda Rasul.

Kata-katanya, senyumnya, pandang matanya, marahnya , kasih dan sayangnya, itulah yang patut saya turuti.

Tidak mahu saya nanti menjadi seperti Abu Talib yang mengasihi Baginda sepenuh hati tetapi tidak menurutinya. Juga tidak mahu menjadi seperti Abdullah bin Ubai bin Salul, yang mengikut dan menuruti Baginda Rasulullah tetapi tidak mencintai Baginda s.a.w.

Jadi bagaimana ya?

Tanyalah pada hati sendiri , kan. Bukan pada orang lain.

Moga Maulidur Rasul kali ini lebih membawa makna dan memberi bekas dalam hati saya dan hati kawan-kawan semua.


~cikgunormah@klcitizen~



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

16 comments:

  1. Baginda memang contoh paling baik..klu syg rasulullah,peribadi baginda yg perlu kita ikut..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita cubalah ikut sedaya mampu :)

      Delete
  2. .....Salam Maulidur Rasul....
    semuga kehidupan kita sentiasa dalam rahmat dan mendapat keberkatanNYA jua,insyaallah..amin.

    ReplyDelete
  3. semoga kita sentiasa mengamalkan sunnah Baginda..

    ReplyDelete
  4. Assalamualaikum dan selamat menyambut Maulidur Rasul,

    Memang susah untuk menuruti sunah baginda walaupun untuk seorang lelaki sekali pun..

    Lagi payah untuk mengenali diri Baginda apabila tak ada seorang pun yang pernah melihat baginda di zaman ini..

    Tapi Muhammad s.a.w itu tetap dekat di hati

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita semua yang beriman memang sangat berharap demikian, kan

      Delete
  5. betul betul betul..

    saya sendiri merasa diri ini tdk cukup menuruti walau ada ketika bila terdengar namanya hati rasa sayu...

    ReplyDelete
  6. Rasulullah SAW.. semua umat impikan utk bertemu dgnnya biarpun
    dalam mimpi.. Senangatau susah sebenarnya pd kita jika ingin
    bertemu Rasulullah SAW.. berdoalah pada-Nya.. mudah2an tercapai
    segala hajat utk betemu baginda..

    ReplyDelete
  7. salam..
    SALAWAT DAN SALAM KE ATAS
    JUNJUNGAN NABI MUHAMMAD SAW
    DAN KELUARGANYA.

    ..semalam ada filem kisah Nabi
    lakonan orang bukan islam di
    TV Al-Jazeera..menarik sekali
    tajuk The Message...

    ReplyDelete
  8. sebaik-baik contoh dan ikutan ialah rasulullah s.a.w

    ReplyDelete
  9. lagu "lau kaa naa bai nana".. menusuk kalbu, bagi yg cintakan Rasullah saw

    ReplyDelete

terima kasih kerana sudi meninggalkan teguran membina, moga Allah sentiasa merahmati kita semua.